Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Wednesday, April 13, 2016


_Sedih juga sebenarnya.

Kalau impian itu dituduh sebagai sesuatu yang sia-sia dan sifar faedahnya.

Tapi biasalah.

Benda-benda macam ini dah jadi lumrah. Sejak kecil. Sejak kenal dunia. Sejak azali pendek kata. Hidup ini memang wajibul ghunnah belajar dari jalan yang susah. Negatif sokongan. Sebaldi kutukan. Discouragement orang putih kata. Sokongan padu pun tidak. Sokongan biasa lagilah tidak.Ikut kepala sendiri saja. Ikut ketekadan sendiri. Dan keazaman sendiri. Huh, macam moto dan rukun negara je bunyinya.

Apa-apa pun.

Lebih berbaloi dan terasa special sebenarnya kalau benda-benda macam ini berjaya di atas tapak kaki sendiri. Di atas curahan sebaldi peluh sendiri. Dan di atas tulang empat lima enam kerat sendiri. Takpelah. Tepuk bahu kiri kuat-kuat... "It's gonna be ok".

Fight your own battle... alone.
Fightlah dengan segala apa yang ada.
Dan fightlah selagi kudrat masih terdaya.

Huzaimatus, kau adalah support pillow terbaik untuk kau sendiri_

Kategori:

0 Responses to "Support Pillow"

Post a Comment

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.