Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Friday, March 30, 2012


_Aku rasa semenjak setahun dua ini, daya tahan menulis aku sudah tiada.

Memang ekselen.

Kemungkinan besar adalah disebabkan sentiasa perasan sibuk dengan dunia. Dan jika sudah lama tidak menulis, kemahiran untuk menulis, susunan ayat dan penggunaan bahasa akan berubah menjadi lintang-pukang seperti ditimpa tsunami berskala Richter 8.5.

Practice does make perfect, yo.

Alah, macam iman dan amal juga. Jika anda belajar agama dan anda tahu perkara itu dilarang di dalam Islam... tetapi anda tidak amalkan. Sebaliknya anda selamba ayam saja melakukan larangan tersebut. Jadi tidak perfect dan tidak manislah iman anda kan? Sebab iman dan amal itu tidak jalan seiringan sambil berpimpin tangan.

Macam lagu, "Seiring dan sejalan... lalala bunga di taman".

Lebih kurang begitulah. Aku tidak ingat liriknya. Aku tahu nyanyi lagu Korea saja (astaghfirullahala'zim). Ok, yang penting motif aku nak cerita itu bukan pasal ini. Motif aku bercerita adalah kerana ingin mengenalpasti apa sebenarnya punca dan kemungkinan besar... masalah di sebalik... emmm, bunga di taman.

(what the hen?)

Oh, ok aku dah ingat... kenapa aku perasan sibuk dengan dunia.

1. Usia (60%)
Ini bukan alasan. Tetapi semakin meningkat usia, semakin kurang bercakapnya. Jika semakin kurang bercakapnya, semakin kuranglah juga menulisnya. Tidak begitu? Mungkin ianya adalah begitu untuk aku tetapi bukan begitu untuk anda. Sekarang ini macam urusan sosial memang aku negatif terus. Kembali berubah menjadi seekor kera sumbang.

2. Melukis (15%)
Ini macam satu kegilaan baru di mana pensel, pemadam dan kertas tidak pernah lekang dari tangan. Memang sentiasa ada. Kadang-kadang aku duduk di tempat letak kereta lebih setengah jam semata-mata untuk melukis benda di depan mata. Dan kadang-kala sambil mengharungi kesesakan jalan raya pun aku melukis juga. Macam belangkas. Susah langsung nak berenggang.

Sebenarnya aku ada sebab yang tersendiri kenapa melukis ini tiba-tiba jadi satu kegilaan. Sebabnya? .... ~syiung (bunyi angin)

3. Kerja (15%)
Sedang mengharapkan sinar dan noktah. Bertahan dengan tanda koma memang sudah tidak berapa nak mampu. ~syiung (bunyi angin)

4. Anakanda Baru (5%)
Adik nurse bakal bersalin. Tidak sabar nak jadi ahjumonim. Huahhhhh (tanda gembira)! Tetapi aku suka anak kembar. Barangkali boleh masukkan 'anak kembar' ini sebagai salah satu impian hidup. ~syiung (bunyi angin)

5. Urusan Peribadi (5%)
Uuuu lalalala. Setiap masa. Uuuu lalalala.

Percayalah.

Manusia yang lemah adalah manusia yang sering memberi alasan_

Sambung baca...

Kategori:

Thursday, March 29, 2012


_Lambatnya nak menunggu giliran.

Cepatlah, 27 April!
Cepatlah... cepatlah!
Saya tidak boleh tahan ini.

Furniture Fair, sudah. MATTA Fair, sudah. Education Fair, sudah. Career Fair, bakal sudah juga. Tidak boleh tahan nak tunggu giliran Book Fair pula. Sangat 'Fair and Lovely'. Yang paling dinanti-nantikan. Oh... oh... oh! (Menggelabah ayam betul si Huzaimatus ini)

Tahun ini entah kenapa bersungguh-sungguh benar teruja ingin ke Pesta Buku Antarabangsa. Sehinggakan sanggup menabung RM50 setiap bulan. Gigih. Aku rasa aku ini ada masalah psikologi dan emosi terhadap buku-buku. Masalah yang boleh tahan besar jugalah. Seperti perasaan gembira dan teruja ini bakal melimpah, mencurah-curah dan membuak-buak keluar dari saluran trakea setiap kali terjeling melihat buku-buku di jalanan.

Cepatlah, 27 April!
Cepatlah... cepatlah!
Saya tidak boleh tahan ini.

Lambatnya nak menunggu giliran_

Sambung baca...

Kategori:

Monday, March 26, 2012


_Semasa di sekolah rendah dulukala, aku seorang pengawas.

Kadangkala mawas.
Kadangkala pengawas.
Multiplayer, agak fleksibel.

3 tahun aku jadi pengawas Sekolah Kebangsaan Taman Muda. Oh ya, sekolah itu terletak di Ampang. Sayang betul dengan sekolah itu. 5 tahun di sana. Lama itu. Dari darjah 1 sehingga darjah 5. Sampai sekarang pun aku hafal lagu sekolah itu.

"Dari kecil sehingga dewasa... tuntulah ilmu jangan lupa...
sematkan di dalam dada... kelak berguna di hari muka..."

Harap-harap adalah juga bekas murid-murid Sekolah Kebangsaan Taman Muda di sini yang boleh menjejak kasih. Aku pernah cuba berkali-kali nak ke sana semula untuk melawat... tetapi tidak kesampaian. Berkali-kali juga sesat. Macam tidak ingat langsung di daerah mana entahnya sekolah itu. Yang aku ingat... sekolah itu bersebelahan dengan loji najis.

Dulu jadi pengawas kena pakai skirt. Skirt panjang. Dan bertali leher. Tali leher kena ikat sendiri itu. Tidak mainlah tali leher getah macam budak-budak zaman sekarang. Tidak mencabar langsung. Kemudian pakai stokin tinggi-tinggi. Walah!



Zaman itu adalah zaman kegemilangan yang penuh dengan suka dan duka. Lebih banyak duka sebenarnya. Sebab sentiasa dibuli.



Tetapi seronok juga jadi pengawas sekolah sebenarnya. Boleh rehat awal. Biasanya kami rehat setengah jam lebih awal. Jadi jika waktu rehat budak-budak lain adalah pada jam 10:30 pagi... kami rehat pada jam 10 pagi.

(abaikan jam 12:30pm di dalam ilustrasi di bawah... aku terlupa waktu rehat jam bila)



Mak selalu bekalkan nasi lemak berbalut daun pisang. Wangi sangat. Harum, lemak berkrim dan disukai ramai. Kawan-kawan selalu mengecek nasi lemak itu. Mujurlah aku ini jenis makan sikit. Jadi tidaklah rasa kecewa sangat apabila nasi lemak dikebas kawan-kawan.



Biasanya tugasan tetap aku memang kena jaga tangga sekolah. Waktu rehat murid-murid tidak dibenarkan berkeliaran di luar kelas atau di tangga. Jadinya, kenalah berdiri terpacak lama-lama di tangga. Alah macam sekatan di jalan raya yang polis poyo-poyo suka buat itu. Nasib baik tangga itu berhadapan dengan kedai buku. Sebab nanti boleh beli pemadam secara pukal.

Tujuannya?

Oh, sebab nanti boleh main lawan pemadam di dalam kelas.



Tetapi biasanya memang tidak berjaya nak buat sekatan di tangga.

Sebab budak-budak lelaki suka serbu. Semacam rusuhan. Kalau tidak lepaskan, nanti mereka peluk kuat-kuat. Menakutkan betul. Jadinya... nak tak nak memang terpaksalah lepaskan kambing-kambing itu semua.



Semasa di sekolah rendah dulukala, aku seorang pengawas.

Kadangkala mawas.
Kadangkala pengawas.
Multiplayer, agak fleksibel_

Sambung baca...

Kategori:

Saturday, March 10, 2012


_Suatu hari di tingkat 22 di dalam sebuah bangunan.

Oh, ya (hah, nak menyimpanglah itu).

Aku terfikirlah kan... kenapa agaknya jabatan atau bahagian Teknologi Maklumat biasanya berada di tingkat 22? Kadangkala, di tingkat 20. Biasanya di dalam lingkungan 20 ke 22 itu adalah Jabatan Teknologi Maklumat. Biasanya yang diperhatikanlah. Ini berdasarkan pengalaman selama 6 tahun sebagai seorang pembekal.

Kenapa entah agaknya?

\('__')/

Ok... ok, kembali ke pangkal jalan (alhamdulillah).

Aku sebenarnya ada satu tabiat berfikir yang normal. Sambil berfikir sambil bertabiat normal. Jadi semalam sewaktu men-troubleshoot server... skrip aku tidak jalan. Penat fikir tetapi tidak jumpa jalan. Kenapalah entahnya.

Kesudahannya.

Aku berhenti. Aku pergi berdua-duaan dengan Allah. Dan aku balik. Tetapi aku tidak pakai lif. Sebab aku tengah berfikir mencari jalan penyelesaian dan masih lagi berfikir dan berfikir dan berfikir... kesudahannya aku pilih tangga. Sebab dengan menuruni tangga setinggi 22 tingkat itu aku berharapan agar terpacullah sebuah dua fikiran (selain minatku pada tangga).

Turun dari tingkat 22.



Turun.
Fikir lagi.

Turun lagi.
Fikir lagi dan lagi.

Turun lagi dan lagi.
Fikir lagi dan lagi dan lagi.

Sehingga sampai ke tingkat 1... akhirnya, pling!

Kita ke Kinokuniya_

Sambung baca...

Kategori:

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.