Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Monday, February 20, 2012


_Ke hadapan Saintis Dunia,

Alangkah hebatnya jika alkohol dan daging khinzir yang terdapat di dalam makanan di dunia ini mampu dikesan manusia.

Sebenarnya.

Kami sering menghadapi kesukaran dalam membezakan makanan yang halal, tidak halal atau pun meragukan. Hasilnya kami cuma bergantung harap pada sijil kehalalan Jabatan Agama Islam Kemajuan Malaysia serta badan-badan jabatan Islam yang lain dan juga makanan yang diperbuat oleh orang Islam sendiri. Paling tidak pun, masakan sendiri.

Justeru itu.

Besarlah harapan kami agar pihak saintis dunia dapat mencipta sejenis alat (jika berjenis-jenis pun tidak mengapa) untuk mengesan kehadiran alkohol, daging khinzir dan unsur-unsur lain yang meragukan di dalam makanan.

Di bawah ini kami sertakan sekali cadangan lakaran untuk alat mengesan alkohol sebagai rujukan dan buah fikiran pihak saintis dunia.

Cadangan nama alat ini... Ohho.



Kami berharap pihak saintis dunia dapat mencipta alat yang berguna ini dan membawa kami semua ke arah kebaikan. Sesungguhnya, sepandai-pandai tupai melompat pasti akan jatuh ke tanah juga. Berusahalah pihak saintis dunia.

Terima kasih sekali lagi kami ucapkan.

Yang ikhlas,
Perut, darah dan daging.

Sekian_

Sambung baca...

Kategori:

Wednesday, February 15, 2012


_Ini bukan sejenis habit.

Habitat pun bukan.

Ini mungkin adalah proses kerja kehidupan aku. Sejak azali lagi. Semasa di ITM Shah Alam dulu, tidur bersepah-sepah di atas lantai atau pun di ceruk dunia memang satu kegemaran. Selepas balik dari kelas bergaduh, memang selaju Ferrari terus tertidur di hujung katil tanpa segan silu.



Itu dulu.

Sekarang pun masih sama.

Cuma gaya, mutu dan keunggulannya saja sedikit berbeza. Sekarang ini kalau di rumah... kalau kena tidur di ruang tamu bawah... pilihan pertama adalah di bawah meja. Kenapa? Best sebab ada bumbung. Mak dan ayah dah tak larat nak layan perangai anak yang macam-macam. Lantakkan sajalah anaknya itu.



Dan kebetulan pula panjang meja itu macam ngam-ngam juga dengan ketinggian aku (wah, panjangnya meja!). Tidak sebenarnya meja itu pendek saja. Tapi kalau tidur bergulung tulang kaki memang muatlah kan. Ini adalah silap mata.

Tapi serius anda patut cuba.

Ini adalah salah satu rahsia awet muda.

Ah, ya. Hasil gaya-mutu-dan-keunggulan-proses-kerja-kehidupan anda akan terserlah apabila usia sudah menginjak dewasa dan terlalu dewasa... di mana anda bakal menghadapi masalah ostereporosis pada peringkat awal.

Tapi serius anda patut cuba.
Ini bukan sejenis habit.
Habitat pun bukan.

Uh, huh.

(Lagu KRU - Salah Siapa)

"Salah siapa sering ditanya...
salah mereka atau kau saja...
uuu wooo oooo ooo...
Salah siapa apa terjadi...
kau penentunya jalan hidup sendiri..."

Uh, huh.

(Lagu KRU - Aneh)

"Tak tahu mengapa tapi ku terasa...
bagai sesuatu yang aneh akan terjadi..."

Dah, pergi cuba_

Sambung baca...

Kategori:

Tuesday, February 14, 2012


_Ini memang perkara normal.

Semakin berselerak meja, semakin tinggi mood bekerja dan daya menumpukan perhatian terhadap kerja. Dan semakin bising kawasan persekitaran bekerja, semakin tinggi daya tumpuan saya.

Ini memang perkara normal.



Normal untuk akulah kan. Jenis yang memang sudah terbiasa dengan hingar-bingar dan hiruk-pikuk persekitaran. Tetapi kalau tiba-tiba sunyi sepi memang otak terus tersangkut. Seakan-akan kejung keras dan tidak berfungsi.

Ini memang perkara normal.

Adakah anda di luar sana juga seperti saya?

Mohon tampil ke hadapan untuk calit jari_

Sambung baca...

Kategori:

Monday, February 06, 2012


_Orang kata...

Kalau mahukan sesuatu, usahakan dengan bersungguh-sungguh. Kemudian serahkan segala-galanya kepada Allah. InsyaAllah... segalanya pasti akan jadi awesome. Jika tidak terasa awesome pun, itu sebenarnya adalah ketentuan yang paling awesome daripada Allah.

Orang katalah.

Jadi... kalau sudah begitu katanya, alhamdulillah saja.

^_^

Baik, aku kongsikan sedikit tips aku ke Perth.

Nota:
Tips di bawah ini lebih kepada lawatan bersama pemandu pelancong saja. Free and easy memang lebih murah. Dan kebanyakan tips ini applicable untuk perempuan macam aku saja. Lain orang lain tips dan ragamnya.


1. Nawaitu.
Yang penting, bukan untuk bermaksiat. Kalau ke sana bertujuan untuk mencari jodoh itu tidak mengapa (apakah?). Cari saja. Jangan lebih-lebih. Kemudian berdoa kepadaNya. Oh... hoh!

2. Rancang Tarikh Perjalanan
Penting. Lebih-lebih lagi jika anda ingin ke negara empat musim. Aku pilih September. Masa itu memang main pilih tarikh saja. Tidak terfikir pun nak pergi pada musim apa. Kebetulannya September itu musim bunga. Peak season. Awesome.

Biasanya kebanyakan hotel akan naikkan harga penginapan mereka. Boleh tahan agak 'berbunga-bunga' juga nak membayarnya. Tetapi tidaklah mahal gila sehinggakan tidak mampu nak membayarnya. Jangan risau ^_^

Duit AUS$ ini memang mahal. Tetapi barang-barang di Perth tidaklah mahal sangat (mahal sebenarnya kalau darab tiga). Lagi pula, Perth bukan bandar besar macam Sydney itu. Jadi, chill ok.

3. Perbelanjaan
Ok. Ini memang kena rancang betul-betul. Sebab andaikata anda tersalah rancang perbelanjaan... insyaAllah memang sedikit menggelupur jadinya.

a) Tiket Kapal terbang

  • Lebih kurang pergi balik RM700++ (termasuk cukai + insuran)

  • Tunggu promosi Air Asia dan dapatkan tiket paling murah

  • Insuran tidak wajib. Perth jarang ada flight delayed dan majoriti adalah dalam keadaan terkawal

  • Elakkan beli tiket pada hari Jumaat, Sabtu dan Ahad (biasanya lebih mahal)

  • Pilih perjalanan pada waktu malam (lebih tenang dan selesa)

  • Penerbangan ke Perth adalah selama 5 jam


b) Agen Pelancongan
  • Sedunia Travel. Tunggu Mata Fair dan pilih agen anda

  • Hotel: Criterion (paling murah dalam senarai hotel)

  • Pastikan pekej sarapan, makan tengahari dan malam disediakan. Kami cuma dapat pekej sarapan dan makan tengahari saja (alhamdulillah)

  • Harga pekej lebih kurang RM2500 seorang

  • Termasuk pengangkutan dari airport ke hotel dan hotel ke airport. Disediakan dalam bentuk voucher

  • Termasuk harga tiket masuk untuk ke semua tempat

  • Termasuk visa lawatan secara percuma


c) Perbelanjaan Sendiri (subjektif terpulang kepada anda)
  • Kumpul RM500 dengan berdisiplinnya setiap bulan (Febuari - Ogos)

  • Jumlah RM3500 untuk bayar duit agen pelancongan (RM2500) dan selebihnya perbelanjaan sendiri


3. Tukar Duit
Di Sungai Wang ada lebih 10 buah kedai pengurup wang. Aku syorkan kedai pengurup di depan Watson (di hadapan pintu utama Plaza Sungai Wang dan sebelah kanan - kedai 'Best Rate' namanya). Bila nak tukar duit? Trip aku bulan 9. Tukar duit dalam bulan 7. Ini macam kena rajin tengok selalu. Kami predict Winter currency AUS turun tapi tidak juga (sangkaan kami sebab orang tak banyak travel time musim sejuk). Logik tidak logik lain cerita. Huahuahaua.

4. Barang-barang Untuk Dibawa
Ini adalah subjektif. Terpulang kepada anda.
  • Aku pilih beg galas (80 liter macam gila) sebab malas nak seret beg tarik

  • Berlainan jantina, berlainan pula kuantiti dan berat muatan yang dibawa

  • Musim bunga agak dingin juga jadi bawa baju jeket atau cardigan atau sweater

  • Buat senarai barang-barang yang perlu dibawa

  • Baju itu tidak payah bawa banyak-banyak (sehari sehelai atau 2 hari sehelai)

  • Muat turun waktu solat di Perth di islamicfinder.org

  • Elakkan membawa barang-barang 'Just in case'. Serius terlebih muatan nanti. Ini pengajaran untuk aku sebenarnya. Insaf sudah


Oh, jangan lupa bawa botol mineral kosong ke mana-mana saja yang anda pergi. Sebab Mat Saleh tidak pakai air untuk bersuci. Memang suci dalam debu. Entahlah macamana mereka bersuci selepas 'berurusan sure-heboh'. Baiklah... abaikan. Jangan biarkan minda anda diselubungi misteri.

Tips paling penting.

Untuk perempuan, pastikan isi muatan beg anda itu tidak lebih dari separuh muatan. Percayalah. Sewaktu anda menjejakkan kaki pulang ke Malaysia nanti, insyaAllah memang isi muatan beg anda akan berlipat ganda ngeri tidak terkira banyaknya. Memang Allah izinkan. Terutamanya jika ini adalah lawatan pertama anda ke luar negara. Memang akan memborong cenderamata bagai nak gila. Tiada kesedaran sivik langsung.

Jangan jadi macam aku.

Galas beg liter tinggi melangit seberat 17kg pulang ke Malaysia di belakang. Dan di depannya pula ada beg galas kamera. Sambil itu terpaksa pakai 2 jeket akibat beg sudah tidak muat untuk disumbat. Bayangkan ada t-shirt kemudian pakai jeket jeans dan diluarnya lagi ada trenchcoat. Akhirnya kena tahan semasa di kastam Perth. Bulky clothes. Dan setibanya di Malaysia, peluh melimpah-limpah keluar sebaldi.

Dia punya penat itu macam baru lepas daki gunung Everest.

Gila.
Gila.
Gila.

Oklah.

Itu saja rasanya.

Kalau ada yang aku tertinggal, pandai-pandailah anda di sana Allah kan ada_

Sambung baca...

Kategori:

Sunday, February 05, 2012


_Ah, akhirnya bahagian terakhir. Jalan-jalan cari pasal di Kings Park.

Untuk ke Kings Park ini memang kena naik bas.

Waktu inilah sangat terasa terkulat-kulat nak naik bas di Perth. Sebab setiap perhentian bas ini ada zon. Dan setiap zon memang akan ada bas yang berlainan nombor. Memang serius keliru alam. Yalah, Malaysia mana ada zon-zon. Bas pun bawa macam ribut. Berhenti pun mana-mana ikut suka mak nenek bapak tiri ayam dia saja.

Tidak seperti Australia. Sangatlah teratur.
Sebab itu ngeri.

Kesudahannya kami tengok papan tanda jadual bas. Dan kebetulan ternampak perkataan Kings Park di situ. Lokasi Kings Park masih berada di dalam 2 zon. Dan 2 zon masih lagi percuma. Kami pun hip-hip-horey. Alhamdulillah sepatutnya.

FTZ itu aku rasa 'Free Ticket Zone' agaknya.



Ingatkan kena bayar. Baru nak habiskan syiling Aussie ini.



Sambil menunggu bas, kami berlululala. Di bandar Perth ini, tepi jalan pun boleh jumpa kanggaroo. Punyalah tinggi.



Ini bangunan kerajaan rasanya. Aku pun tidak ingat.



Perasaan menaiki bas Perth ini seperti menaiki bas RapidKL yang sangat bersih, senyap dan teratur. Sejuk tidak sejuk. Wangi tidak wangi. Aman damai sungguh. Perjalanan ke Kings Park ini memang akan lalu bandar Perth.

Yeah... finally Kings Park, man.



Silap... silap.
Ascent Aussie bukan macam itu.
Kena tukar sikit... tukar... tukar... tukar.

Excuse me sir, we have reached the Kings Park.



Kali ini kami bernekad mahu menjelajah kawasan Kings Park ini sehabis-habisnya. Boleh tahan berjam-jam juga berjalan di situ. Jalan 5 minit berhenti. Jalan 10 minit berhenti. Jalan 3 minit berhenti. Gara-gara ingin mengambil gambar.

SubhanAllah kacak, weh!



Mestilah kena ambil gambar kan. Tambahan pula, aku belum pernah tengok lagi orang bekeluarga beristirehat sambil baring-baring di atas rumput secara beramai-ramai. Memang macam dalam filem orang putih. Awesome gila. Rumput dia memang bersih betul. Dari mata kasar memang nampak super clean.

Wallahualam-lah kan.



Cuba bayangkan Taman Tasik Perdana itu ada orang baring-baring di atas rumput. Secara beramai-ramai. Boleh bayang tidak? Huish, tidak boleh bayang... tidak boleh bayang. Memang tidak terbayang.

Taman Botani.

Aku rasa sepanjang aku di sini... cuma 2 pokok saja yang terlekat di dalam RAM kepala. Satu... pokok baobab dan satu lagi adalah pokok peppermint.



Ada pokok Baobab! Teruja betul dibuatnya. Ingatkan kena bersusah payah ke Afrika Selatan baru boleh jumpa pokok baobab. (Huzaimatus, tempat lain pun ada pokok baobab... common sense ok). Pertama kali aku jumpa pokok baobab ini pun dalam buku Geografi. Kepingin betul nak tengok dengan mata halus.

Look, the awesome baobab! Madagascar!



Sangat tinggi.

Sangat baobab. Very baobab. Bo beep... bo beep... bo beep... aww... aww (lagu T-ara Bo Beep).

Tree Top Walk.



Best sebenarnya dapat berjalan di antara pokok. Memang tidak gayat langsung. Nampak tinggi tetapi apabila sudah di atas titi itu memang tidak terasa tinggi pun. Ilusi optik saja semua itu (eh... eh berlagaknya).

Akhirnya tiba di tepi tasik. Bukan tasik, kolam sebenarnya. Ada padang yang luas. Orang yang sangat ramai. Dan live band. Perghhh... nyaman sungguh cuaca. Aku pun dah teruja nak lepak sambil baring-baring di atas rumput.













Maskot bunga-bunga di Kings Park.



Makanan dan minuman bergerak.





Macam bunga-bunga Sakura. Sangat fuh la la.





Semasa dalam perjalanan nak balik itu terserempak dengan live-band bergerak. Betul-betul macam Pied Piper of Hamelin. Awesome betul. Ada yang tua dan ada yang muda. Bergendang sana-sini. Keletang-keletung. Macam family. Disebabkan ramai sangat yang kerumun. Aku pun teruja nak pergi tengok.







Penat. Akhirnya kembali ke bandar Perth.

Rehat-rehat dan jalan-jalan meluaskan pandangan di sekitar hotel Criterion. Agak hidup juga bandar itu pada siang hari. Kalau sudah jam 7 malam memang harapan tulus ikhlaslah. Di sini kedai-kedai biasanya tutup pada jam 5.30 petang. Tidak banyak kedai yang bertahan sehingga jam 7 malam. Yang hidup sehingga 12 malam biasanya bar, kelab malam dan juga kedai runcit ala-ala 7eleven.

Pusing punya pusing akhirnya kami terjumpa kedai membuat candy.

Sangat terbaik!

Kebetulan masa itu memang proses membuat candy baru bermula. Akhirnya terlekatlah kami di situ menyaksikan proses membuat candy dari mula sampai habis. Memang awesome!

Aku suka kedai ini sebab mereka buat candy sambil menyanyi dan menari. Funky. Mana tidaknya... panas itu nak masak candy. Nak cairkan candy. Nak gulung-gulung candy. Satu hari berapa ribu entahnya mereka buat. Memang sangat produktif.

Aku malas nak cerita jadi letak gambar sajalah.































































Akhirnya... pling!



Letih tapi seronok gila. Ok. Akhirnya tamatlah siri kembara di Perth ini. Langsai sudah hutang_

Sambung baca...

Kategori:

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.