Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Sunday, May 20, 2012


_Sesungguhnya marah itu adalah sebahagian daripada syaitan.

Dan sesiapa yang menjadikan marah itu sebagai pendampingnya juga adalah sebahagian daripada syaitan. Engkau, syaitan!Syaitan yang direjam. Rejam... rejam... rejam!

Apa! Sesuka hati kau saja!

Eh... eh jangan marah. Chill... chill.

Sewaktu ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur di PWTC tempoh lalu, memang tidak merancang pun untuk berjumpa. Tiba-tiba terjumpa. Lebih kurang 3 meter di hadapan. Rezeki agaknya.

Jumpa siapa?

Siapa lagi... tidak lain tidak bukan adalah Ustaz Don Daniyal.

Walah!

Punyalah ramai yang menghurungi booth Telaga Biru. Semata-mata untuk melihat beliau. Masing-masing dengan kamera handphone di tangan. Baik lelaki, baik perempuan. Tua dan muda pun sama saja. Excited bukan main mereka ini. Aku? Aku terpacak secara rilek saja di situ.

Impression pertama... "Oh, beliau tidaklah tinggi sangat sepertimana yang dilihat di dalam kaca TV Samsung di rumahku."

Lagi?

"Oh, subhanaAllah juga rupanya."

Lagi? Lagi?

"Sebagaimana anda melihat beliau di dalam TV, begitu jugalah beliau di luar TV. Sama. Tiada beza. Cara cakap pun sama. Cara memandang pun sama. Tajam betul. Oh, mungkin adalah disebabkan celak yang dipakainya."

Lagi? Lagi? Lagi?

Eh... eh sudah-sudahlah Sabariah. Aku bukan nak cerita pengalaman berjumpa Ustaz Don. Aku nak cerita perihal cerita yang disampaikan oleh beliau. Sebab agak jarang juga berpeluang mendengar ceramah-ceramah agama secara empat mata.

Kalau tidak silaplah, ceritanya lebih kurang begini.

Sedang Rasulullah dan Saidina Abu Bakar beriktikaf di dalam masjid, tiba-tiba datang seorang hamba Allah ini memaki-hamun Saidina Abu Bakar. Bersungguh-sungguh. Saidina Abu Bakar terdiam dan kemudian memandang baginda Rasulullah SAW.

Baginda memandang Saidina Abu Bakar kembali dan tersenyum.

Bersungguh-sungguh si hamba Allah itu memaki-hamun Saidina Abu Bakar. Akhirnya tercetuslah rasa marah di hati kudus Saidina Abu Bakar. Kesabarannya sudah tidak tertahan lagi. Apa lagi... Saidina Abu Bakar pun memarahi si hamba Allah tersebut.

Tiba-tiba berubah air muka baginda Rasulullah SAW. Lalu baginda pun berlalu dari situ. Saidina Abu Bakar bergegas pergi mendapatkan baginda Rasulullah SAW. Lalu bertanya kepada Rasulullah SAW.

"Ya Rasulullah. Sebentar tadi apabila aku dimarahi si hamba Allah itu dan mendiamkan diri... mengapa Rasulullah tersenyum? Dan kemudian apabila aku memarahinya pula mengapa Rasulullah berlalu dari situ? Marahkah kepadaku?"

Lebih kurang begitulah pertanyaan Saidina Abu Bakar kepada Rasulullah SAW.

Dan baginda SAW pun menjawab.

"Wahai Abu Bakar, aku tidak memarahimu. Sewaktu engkau mendiamkan diri semasa dimaki-hamun si hamba Allah itu, aku tersenyum kerana melihatkan malaikat di sebelah kanan mu mengutuk si hamba Allah tersebut dan mencatatkan kebaikan untukmu. Dan apabila engkau memarahi si hamba Allah tersebut, malaikat tadi beransur pergi dan singgah pula syaitan duduk di sebelahmu. Aku berlalu dari situ kerana tidak mahu duduk bersama syaitan itu."

Begitulah lebih kurang ceritanya.

Rasulullah SAW jika tidak menyukai sesuatu... baginda tidak mengeluarkan kata-kata kesat atau pun maki-hamun. Sebaliknya, baginda cuma mendiamkan diri dan berlalu dari situ. Peribadi Rasulullah memang subhanaAllah. Bersifat maksum, begitulah.

Kalau kita, orang-orang yang tidak bersifat maksum ini lain pula.

"Woi, buta ke! Mata letak di lutut! Jalan tak nampak orang!"

"Hak alah, ni kuah mi ke air paip! Rasa klorin. Tak sedap langsung!"

"Woi, jalan cepat sikit! Terhegeh-hegeh! Lembab! Dahlah panas tahu tak!"

Itu belum lagi cerita Rasulullah dibaling najis (kalau tidak silap akulah). Hampir-hampir saja sahabat baginda mahu membunuh lelaki tersebut tetapi ditahan Rasulullah. Kesabaran baginda memang tidak berbatas.

Dan sesungguhnya bukan kerja mudah untuk menahan marah.

Kan?

Ada banyak sangat cara untuk menahan marah. Boleh juga dilihat di sini. Biasanya berta'awwuz (baca A'udzubillahiminasyaitainnirrojim), berwudhu', jika sedang berdiri maka duduklah dan sebagainya.

Kan?

Tetapi cara aku lain sikit. Boleh top up bersama cara-cara asas di sini. Dan ini adalah berdasarkan eksperimen sendiri. Boleh dicuba jika anda seorang yang suka mencuba sesuatu yang baru. Kalau tidak mahu cuba, letak noktah di sini laju-laju ya.

Ok.

1. Si polan ini sebenarnya pesakit dan perlu banyak bersenam
Apabila dimarahi, senyum dan rileks. Tanamkan satu pemikiran di dalam kepala di mana orang yang sedang memarahi anda ini sebenarnya sedang bersenam. Dengan memarahi atau memaki-hamun anda secara bertubi-tubi... jantungnya akan lebih terasa sihat.

Pendek kata, orang yang sedang memarahi anda ini sebenarnya orang sakit. Mengidap sakit mental, sakit jantung dan sakit hati. Kasihan sangat-sangat. Membebel-bebel tanpa biji butir sehingga tersembur-sembur enzim emylase dengan jumlah desibel pada paras berbahaya.

Jadi apa gunanya anda membalas kemarahan orang-orang sakit ini? Tidak berfaedah kan? Jadi gelakkan saja, rileks dan berlalu dari situ. Dan percayalah, dengan reaksi begitu mereka bukan saja akan lebih terbakar... tetapi akan lebih gila jiwa dan mentalnya.

2. Bayangkan setiap kali marah saja ada syaitan di sebelah
Tahukah anda rupa sebenar syaitan? Aku pun tidak tahu. Tapi kalau anda biasa menonton filem-filem mengarut berupa Mak Lampir, Hantu Pinang Sebatang, Hantu Mak Limah, Hantu susuk, Pocong, Langsuir dan sebagainya yang digembar-gemburkan secara menggelabah oleh pembikin-pembikin filem ini, anda anggap sajalah syaitan ini lebih buruk dan mengerikan berbanding hantu-hantu low class itu.

Jika anda membalas nafsu amarah anda yang ingin memaki semula orang tersebut, syaitan itu secara automatiknya akan transfer di sebelah anda. Tiba-tiba jadi BFF (Best Friend Forever) kau. Sepanjang hidup dia ikut. Ha, takut tak?

Aiyok, tak tahu.

3. Tepuk bahu sebelah kiri berulang kali sambil memujuk
Pujuk sebelah kiri anda. Sambil itu bercakaplah dengannya, "Rilek... rilek. Jangan menggelabah. As sobru minal iman. Jom kita pergi makan ABC lagi sedap." Tepuklah berulang kali. Sampai member yang sedang mengamuk ayam itu tiba-tiba rasa pelik apa pasallah anda bercakap seorang diri.

Tepuk... tepuk pengakap kemudian berlalu saja dari situ.

Biarkan saja orang sakit itu terpinga-pinga atau pun menghabiskan marahnya sehingga kering enzim emylase.

4. Baca ta'awwuz dan sembur ke mukanya
Biarkan saja orang itu sibuk memaki-hamun anda. Yang anda perlu lakukan cuma baca ta'awwuz (A'udzubillahiminasyaitainnirrojim) dan sembur ke mukanya. Kemudian baca ayat ini, "Nyah ko syaitan mak lampir dari si polan ini!" Lepas itu, hembus lagi ke mukanya... fuh... fuh... fuh. Jangan diludah. Hembus angin saja. Kemudian berlalu dari situ.

Ok?

Ok. Itu saja.

Cuba salah satu. Kita tengok siapa yang kena_

Kategori:

4 Responses to "Tips Menghalau BFF Bernama Syaitan"

CIK KUMBANG said :
May 21, 2012 at 1:05 AM
tips yg menarik tq for sharing :)
Sham Hassan said :
May 21, 2012 at 1:12 AM
salam FH

waa... dapat jumpa Ustaz Don in person! Dapat dgr live tazkirah lagi... rezeki tu! :)

marah2 mmg tak elok untuk kesihatan kan... 

psss.. FH,

ustaz Don pakai serban x masa kat pesta buku tuh? :p
May 31, 2012 at 7:37 PM
waalaikumsalam wbt. Hoho. Ustaz Don memang cool. Macamana beliau di dalam TV, macam itulah juga di luar TV.

Haah. Dia memang beserban sentiasa. Kalau buka serban nanti habislah jadi Ustaz Rock terus.
May 31, 2012 at 7:37 PM
terima kasih jugak :)

Post a Comment

Salam,

1. Terima kasih kerana menyinggah.
2. Harap dapat mengeja molek-molek.

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.