Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Friday, March 30, 2012


_Aku rasa semenjak setahun dua ini, daya tahan menulis aku sudah tiada.

Memang ekselen.

Kemungkinan besar adalah disebabkan sentiasa perasan sibuk dengan dunia. Dan jika sudah lama tidak menulis, kemahiran untuk menulis, susunan ayat dan penggunaan bahasa akan berubah menjadi lintang-pukang seperti ditimpa tsunami berskala Richter 8.5.

Practice does make perfect, yo.

Alah, macam iman dan amal juga. Jika anda belajar agama dan anda tahu perkara itu dilarang di dalam Islam... tetapi anda tidak amalkan. Sebaliknya anda selamba ayam saja melakukan larangan tersebut. Jadi tidak perfect dan tidak manislah iman anda kan? Sebab iman dan amal itu tidak jalan seiringan sambil berpimpin tangan.

Macam lagu, "Seiring dan sejalan... lalala bunga di taman".

Lebih kurang begitulah. Aku tidak ingat liriknya. Aku tahu nyanyi lagu Korea saja (astaghfirullahala'zim). Ok, yang penting motif aku nak cerita itu bukan pasal ini. Motif aku bercerita adalah kerana ingin mengenalpasti apa sebenarnya punca dan kemungkinan besar... masalah di sebalik... emmm, bunga di taman.

(what the hen?)

Oh, ok aku dah ingat... kenapa aku perasan sibuk dengan dunia.

1. Usia (60%)
Ini bukan alasan. Tetapi semakin meningkat usia, semakin kurang bercakapnya. Jika semakin kurang bercakapnya, semakin kuranglah juga menulisnya. Tidak begitu? Mungkin ianya adalah begitu untuk aku tetapi bukan begitu untuk anda. Sekarang ini macam urusan sosial memang aku negatif terus. Kembali berubah menjadi seekor kera sumbang.

2. Melukis (15%)
Ini macam satu kegilaan baru di mana pensel, pemadam dan kertas tidak pernah lekang dari tangan. Memang sentiasa ada. Kadang-kadang aku duduk di tempat letak kereta lebih setengah jam semata-mata untuk melukis benda di depan mata. Dan kadang-kala sambil mengharungi kesesakan jalan raya pun aku melukis juga. Macam belangkas. Susah langsung nak berenggang.

Sebenarnya aku ada sebab yang tersendiri kenapa melukis ini tiba-tiba jadi satu kegilaan. Sebabnya? .... ~syiung (bunyi angin)

3. Kerja (15%)
Sedang mengharapkan sinar dan noktah. Bertahan dengan tanda koma memang sudah tidak berapa nak mampu. ~syiung (bunyi angin)

4. Anakanda Baru (5%)
Adik nurse bakal bersalin. Tidak sabar nak jadi ahjumonim. Huahhhhh (tanda gembira)! Tetapi aku suka anak kembar. Barangkali boleh masukkan 'anak kembar' ini sebagai salah satu impian hidup. ~syiung (bunyi angin)

5. Urusan Peribadi (5%)
Uuuu lalalala. Setiap masa. Uuuu lalalala.

Percayalah.

Manusia yang lemah adalah manusia yang sering memberi alasan_

Kategori:

2 Responses to "Ala Ha San"

Luqman Hakim Foaad said :
March 31, 2012 at 7:53 AM
Syiung bunyi angin. Coooool!
Hahaha.
upload your sketches here then.
boleh? boleh?
boleh laaa...
April 8, 2012 at 2:59 PM
haha. Nak upload itu ikut kerajinan. InsyaAllah kalau ada... memang ada. Kalau tiada di sini tu ada di http://darjahlapan.blogspot.com ^_^

Post a Comment

Salam,

1. Terima kasih kerana menyinggah.
2. Harap dapat mengeja molek-molek.

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.