Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Thursday, September 29, 2011



_Curiosity indeed kills the cat.

Biasa nampak tak?

Pelancong asing. Beg kampit beras setinggi Menara KLCC. Postur badan bersudut 45 darjah. Berjalan terhuyung-hayang. Ke sana... ke sini. Beribu batu. Beratus-ratus kilometer. Menjejak ilmu. Meluaskan jajahan pandangan. Sambil bersosial.

Selalu juga terfikir.

Bagaimana agaknya rasa mengusung beg liter itu ke hulu hilir. Tidak beratkah? Tidak sakit belakang badankah? Tidak jadi bongkok sabutkah? Berapa kilo agaknya beban yang diusung mereka. Nampak macam tidak berat. Jalan sikit punya steady lalalala. Barangkali sebab tulang mereka besar. Jadi tidaklah sukar mana agaknya mengusung beg liter itu. Kan.

Kalau macam itu...

Aku pun bolehlah agaknya. Agaknyalah kan. Aku tidak pasti pun kudrat tenaga ini boleh pergi sejauh mana. Tetapi sebab sifat ingin tahu ini membuak-buak keluar... aku pun cuba.

Beg Deuter tiruan dari Phnom Penh
70 Liter + 10 Liter
RM30

7 hari 6 malam ke...



Yeah!

To Western Australia, we go.

Nantikan catatan pengembaraan ke negara kanggaroo ini dalam entri yang akan datang_

Sambung baca...

Kategori:

Tuesday, September 27, 2011


_Some pure serendipity and eldritch stories for today. Bukan. Ini semua adalah cerita pada 10 hari lepas.

Plaza Sungai Wang, KL.

Hujan lebat. Baju basah tidak berapa nak basah. A girl, a guy and a plaza place. Biasanya kalau baca buku-buku love-story-lalalala, mesti akan ada watak lelaki tall-dark-handsome sebagai hero dalam buku itu. Kemudian, beliau akan hulur payung dan diri sendiri yang kebasahan. Very gentleman. Gadis itu pula akan rasa terharu. Kemudiannya mereka pun kenal-kenal. Dan seterusnya lalalala.

Dukacitanya... itu semua terjadi dalam buku.

Bukan dalam dunia nyata.

Kalau dunia nyata... a very-tall-very-dark-and-not-handsome-and-scary guy akan muncul. A girl, a guy and a plaza place. Hujan lebat. Dan dialog berbaris-baris.

"Hi."
"Yeah..."
"How are you?"
"...."
"Where is BB Plaza?"
"Here."
"Do you know any coffee shop around here?"
"Yes, there."
"Do you want to have some coffee?"
"...."

So ain't dope, man.

Angkat kaki seribu. Berlalu begitu saja. Penggera keselamatan berbunyi bingit. Menandakan, "Ini ngeri... ini ngeri". Ekspresi muka beliau sangat mencurigakan. So suspicious. Mom said do not talk to any stranger. Run if you can. So, I did. An eldritch story in a rainy day, indeed.

Plaza Sungai Wang, KL.

8GB Compact Flash (CF) kad. Dan bateri CANON original NB-2LH. Budget dalam RM200 sahaja untuk dapatkan kedua-duanya. Aku pun pusing sana pusing sini cari kedai yang boleh bagi 2 benda dalam 1 harga. Tidak jumpa pun. Semua jual high speed punya CF. Yang mana harganya lebih kurang RM100 lebih. Sipi-sipi ke RM200. Berbekalkan hati yang kelabu dan iman yang nipis... carilah lagi.

Ok, jumpa satu kedai.

Dalam BB Plaza. Oh,ya. Tahukah anda perbezaan ketara di antara BB (Bukit Bintang) Plaza dan Sungai Wang Plaza? Cuba lihat pada lantainya. Sungai Wang Plaza lantainya sedikit merah jambu + oren + maroon cair. BB Plaza pula lantainya agak kehijauan. Kalau tidak percaya nanti cuba ke sana dan tengok lantainya. Dan jika saya betul, belanjalah satu Ice Blended Pure Double Choc Coffee Bean. Boleh? Awesome.

Ok, jumpa satu kedai.

Dalam BB Plaza. Kedai atuk Cina tua. Kedai itu sebenarnya aku jarang masuk. Sebab atuk itu macam garang sikit. Lepas itu, kedekut sikit. Tak mahu jual murah. Dulu-dululah. Tapi sebab aku tak larat nak pusing-pusing kedai lain, aku masuk saja. Last resort.

Kalau dapat... dapatlah.
Kalau tak dapat... memang tahu dah tak dapat.
Itu memang bukan rezeki jadi tidak perlulah pahatkan hati di kedai itu.

"Uncle, CF 8GB you jual berapa ringgit?"
"RM199."
"Bukan high speed punya. Yang biasa punya."
"You mahu angkat sekarang ke?"
"Tanya saja dulu. Saya punya budget RM200 saja. Bateri Canon 350D berapa?"
"You mahu angkat sekarang ke? Bagi you RM250 lah."
"Ala, takpelah uncle. Saya tak cukup duit. Ada RM200 saja."
"You mahu angkat sekarang ke?"
"Yalah. Tapi saya ada RM200 saja. Boleh ke dapat dua-dua dengan RM200?"
"Mari sini."

Tiba-tiba.

Atuk itu pegang lengan aku. Bateri Canon NB-2LH dikeluarkannya. RM259, harga tertampal. Telan air liur. Mahal gila harga bateri original. Biar betul atuk ni nak jual dengan harga RM200 je. Lepas itu dia letak bateri itu atas kaunter.

Dia pergi ambil CF 8GB pula.

Aku dah cuak.

"Uncle, saya tak cukup duit. Ada RM200 saja."
"Takpelah. Kasi you RM200 la. You kata ada RM200 saja."

Atas kaunter.

SanDisk Ultra 30MB/s 8GB RM229
Bateri Canon NB-2LH RM259

Aku congak.
Confuse.

Aku congak lagi.
Confuse lagi.

Aku confuse... aku congak.
Aku congak... aku confuse.

"Uncle, saya ada RM200 je. Ini kalau dua-dua macamana dapat RM200?"
"Takpelah kasi you. First time saya bagi ni. Ambil sajalah."

Oh, terharu gila dengan atuk ni!

"Tapi uncle ni dah lebih RM200."
"Yelah you kata ada RM200. Saya rugi sikitlah takpe."
"Betul-betul ke ni uncle? Boleh dapat dua-dua?"
"Yelah. Ambik saja."

Kemudiannya.

Dia genggam tangan aku macam atuk-atuk (allah hai batal wudhu)... dia senyum dan cakap...

"Ambik sajalah. Sayang kau."
"Terima kasih banyak-banyak uncle. Semoga you punya bisnes maju."

Terharu.
Serius.
Gila.

Pure serendipity?
Lucky... lucky?
So dope.

Indah kan? Rezeki Allah ada di mana-mana. Dan terzahir dalam pelbagai rupa. Kalau ia rezeki kita... ia memang akan jadi milik sementara kita. Tetapi kalau itu bukan rezeki anda... tinggalkan sahaja dan berlalu dengan hati yang aman sejahtera. Tidak perlu pahatkan hati di situ. Siapa tahu, anda mungkin akan dapat sesuatu yang lebih baik daripada itu kan. Hanya Allah saja yang tahu. Jadi, hiduplah secara tenteram dan bersederhana ok. Be cool. Hati pasti berbau wangi hari-hari_

Sebelum itu.

Maaf. Entri rojak manglish yang tidak semenggah di atas ini ditulis pada dua minggu lepas sebelum aku jalan-jalan cari ilmu selama 7 hari. Malas nak betulkan sebab belum hilang penat. Penat dukung beg 16 kilo di bahu. Aku harap aku tak dapat osteoporosis (macamana eja entah) pada usia muda ini.

Ok cukup setakat ini.

Sambung baca...

Kategori:

Friday, September 16, 2011


_Kenapa Lumut, Perak tidak banyak lumut?

Sepatutnya... banyaklah kan.

Kluang, Johor itu pun banyak Keluang. Bukan nama sahaja semata-mata ok. Keluang ke kelawar ke banyak saja malam-malam hari. Sambil terbang sambil terlanggar langsuir. Oklah, berkemungkinan besar kawasan-kawasan yang berlumut di Lumut, Perak sudah kurang lumutnya.

Lumut, Perak.

Destinasi pertama dalam tahun 2011.

Aku rasa aku dan mengembara ada tindakbalas kimia yang boleh tahan tinggi. Tetapi badan sahaja tidak tahan. Tidak mesra. Balik sahaja dari Lumut, kelenjar leher ini bengkak balik sebab sudah dipenuhi kuman (kata doktorlah).

Kesudahannya, demam dan sakit kepala yang terlampau. Aku mimpi kepala aku dibahagi-bahagi isi otaknya. Sakit gila. Tidur malam, setiap jam aku bangun. Lebih sakit berbanding migrain. Sampai sekarang ini masih pening-pening ayam. Huah!

Lumut, Perak.

Destinasi pertama dalam tahun 2011.

Aku rasa Lumut oklah juga. Tetapi, Kluang lebih berkali-kali ok (berat sebelah). Ke sana atas urusan kerja. Jadi tidak berpeluang sangat untuk jalan-jalan cari pasal. Kalau ke sana untuk lalalala... insyaAllah aku boleh cerita lebih.

Tetapi di kawasan Lumut itu... tempat makan paling sedap adalah di kedai Lumut Seafood. Bumbungnya merah. Bentuk piramid tajam. Harganya pun ok juga. Masakannya pun sedap gila. Manis pun manis. Pedas pun pedas. Masin pun masin.

Di mana?

Tidak jauh dari Titi Panjang. Yang pastinya... nama kedai itu adalah Lumut Seafood. Bukan Lumut Muara mahu pun Lumut Villa Seafood ok. Kedai itu sebiji sahaja di tepi jalan. Tidak berjiran. Dan kalau mahu beli segala makanan jajan fish-based atau pun ikan bilis murah-murah... boleh pergi ke Hasil Laut Jamilah. Di hadapan Blue Bay Resort.

Di kawasan jeti Lumut (ke Pangkor) itu pun ada juga... tetapi hasil jualan Jamilah itu lebih murah lagi. Bumbungnya bewarna ungu. Layanannya pun tip top. Kalau beli banyak-banyak boleh dapat murah. Kemudian, akan dapat satu hadiah percuma. Samada pen tarik keluar kalendar atau pun satay ikan atau pun apa-apalah.

Sebab tidak bawa kamera... jadi tiadalah gambar kan.

Semuanya aku simpan dalam RAM kepala sahaja. Kalau aku pergi lagi lain kali... aku tunjuk bukti ok. Buat masa sekarang ini, anda bayangkan sendiri sahaja sudahlah. Bukannya susah.

Ok... itu sahaja untuk Lumut.

Tunggu lebih kurang dua minggu lagi insyaAllah untuk cerita travel-lalala yang berikutnya ke...

Koma... koma... koma_

Sambung baca...

Kategori:

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.