Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Tuesday, January 04, 2011


_Benar rupanya.

Keupayaan menulis aku memang berkadar terus dengan mood.

Sudah terbukti dengan 5, 6, 8 dan beratus-ratus eksperimen. Beratus-ratus? Sungguh extreme. Andai dilanda tsunami, puting-beliung, gempa bumi dan segala peringatan dari Allah (yang mana kita gelar sebagai bencana alam kononnya), di kala itulah idea dan struktur penulisan itu mencanak-canak naik ke darat. Bagai ikan-ikan sardin yang riang melompat ke darat. Padahal nasibnya nanti seperti Firaun, mumia hanyir di dalam tin merah.

Jarang sekali mumia hanyir di dalam tin merah ini bermain rollercoaster di dalam saluran Esofagus aku. Ergh, kalau diberi paksaan untuk makan mumia hanyir itu... mungkin aku akan perah lapan biji limau nipis ke dalam kuahnya. Asbab sebenar mumia hanyir itu tidak diterima Esofagus adalah... ketiadaan tulang belakang yang keras seperti ikan sejati pada mumia hanyir itu. Boleh keliru kot. Itu ikan ke sotong. Don't make me confuse, man!

Sebenarnya....

Ini bukan perihal mumia hanyir. Ini sepatutnya perihal keupayaan menulis aku yang berkadar terus dengan mood. Mood-mood gelap dan negatif memang meningkatkan kadar keupayaan aku menulis. Iyalah. Sedih, sakit hati, marah dan tidak bersemangat. Perasaan seperti nyawa sudah di hujung tanduk. Dan barangkali perlu membuat kiraan 45 minit di Facebook. Rentetannya, seribu lebih kawan-kawan di dalam senarai Facebook aku bakal dihantui rasa berhantu yang menghantui. Ah, kelihatan biadap pula bermain bahasa sebegitu rupa.

Maaf.

Kiranya begini.

Boleh tidak tolong buat aku sedih ke, sakit hati ke, marah ke, tidak bersemangat ke, er... berdebar-debar ke dan lain-lainlah pendek katanya. Janji gelap dan negatif. Tolonglah eh. Aku ada tarikh mati (dateline) kena kejar ini. 10 Januari... isk.

Please... please_

Kategori:

0 Responses to "Mood Mumia"

Post a Comment

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.