Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Monday, August 30, 2010


_Hai, kawan-kawan!

Masih ingat saya lagi?
Sayalah siapa lagi.
Memang saya.

(Ini cara menyapa jika sudah lama tidak menulis entri)

Puasa anda bagaimana?
Qiyamullail anda bagaimana?
Tadarus Al-Quran anda bagaimana?

Saya... semuanya negatif.

-_-"

Ini semua gara-gara malas.

Pelawan Kemalasan

Tolong saya membanteras kemalasan, mari_

Sambung baca...

Kategori:

Saturday, August 21, 2010


_Hah.

Tajuk seperti nama sejenis influenza pula. Pedulikan... pedulikan.

Akhirnya.

Usia di dunia.
Semakin berjauhan.
Semakin berkurangan.

Ucapan untuk diri sendiri, peram sendiri di dalam hati.

Dan macam biasa, sepasang batu nisan sudah terbayang lagi. Entah bila namaku bakal gugur untuk dijemputNya. Yang penting, mati itu pasti untuk dunia. Dan hidup yang kekal diteruskan di akhirat sana. Namun. Apa jenis tanah dan di mana terletaknya tanah itu semua ketentuan Allah.

Dan juga macam biasa....

Sudilah kiranya hulurkan doa semoga bahagia dunia akhirat untuk saya, ya. Itu adalah hadiah yang paling ddaebak! Memang ddaebak. Sangat ddaebak. Apa-apa pun tidak mahu. Sepotong doa saja sudah cukup untukku. Tetapi, kalau sudi bagi doa yang berpotong-potong lagilah sungguh bagus. I'm a simple but a very complicated person. Kah kah kah. Ayat memang sentiasa mahu mengelirukan Homo Sapiens sejagat. Maaflah. Saya memang sengaja.

Oh, ddaebak ek?
Maksudnya... terbaik.
Sebutan huruf 'D' sebagai 'T' ya.

Baiklah.

Ini koleksi entri 21 Ogos dari tahun 2006 sehingga 2009. Aku pun tidak pasti berapa lama entri-entri itu bertahan dalam simpanan. Baca sajalah kalau punya keinginan. Ah, satu lagi. Sepuluh jari dihulur siap-siap ya. Sesungguhnya, nahu bahasa aku suatu ketika dahulu memang sangat... sangat cacat dan sumbing. Macam tulisan orang kurang upaya saja. Maaf. Walaupun maaf itu tidak berguna, tetapi maafkan sajalah senang cerita.

21 Ogos 2009

21 Ogos 2008

21 Ogos 2008 (hacked by Dani)

21 Ogos 2007

21 Ogos 2006
(Mohon skroll bawah-bawah sedikit)

Tamat tahu.

Baiklah... baiklah.

Itu sahaja ucapan tidak berapa berunsur ucapan untuk tahun 2010 yang entah kenapa terasa gila laju menginjak ke B12 ini_

Sambung baca...

Kategori:

Monday, August 16, 2010


_Pernahkah anda terjumpa buku ini?

Cik, tajuknya mana?

Oh, maaf.
Terlupa pula saya.
Ingatkan anda serba tahu.

Tajuk buku itu, 'Why Men Don't Listen and Women Can't Read Maps'.

Kalau pernah terbaca... pinjamkan saya boleh?

Merata-rata cari di kedai BookExcess, tiada pula. Maklumlah, kalau beli di Kinokuniya itu harganya macam boleh dapat berpuluh-puluh komik Jepun terjemahan ke Bahasa Melayu keluaran Gempak Starz. Jadinya, lebih baik beli buku secara murah di kedai BookExcess kan. Kata, 'Buy More For Less' kan. Tetapi, kalau tiada pun apa ada hal. Tidak mengapa. Itu bukan isunya.

Isunya adalah ini.

Kenapa perempuan tidak pandai membaca peta?

Oh, ya sebelum itu.
Aku tahu bukan semua buta peta.
Tetapi golongan yang buta peta itu salah seorangnya aku.

Ya ALLAH hai.

Aku rasa aku memang dilahirkan semulajadi mempunyai kurang deria mengesan arah. Atau lebih tepat lagi, hilang terus deria mengesan arah. Tetapi, alhamdulilah deria mengesan arah petunjuk dan cahayaNya masih lagi terbuka. Semoga masih dikasihaniNya. Semoga masih diberi petunjuk dan hidayahNya. Sangat ngeri kalau kekurangan deria yang itu. Ngeri... ngeri.

Ah, berbalik kepada isu peta.

Aku memang tidak tahu baca peta.
Dah pernah cuba berkali-kali membacanya.
Tetapi, memang tetap kecundang dengan deria sendiri.

Kompas?

Hm... belum pernah cuba lagi. Tetapi, aku rasa kompas pasti lagi senang. Sebab ada empat arah petunjuk sahaja. Utara, Selatan, Timur dan Barat. Agaknyalah. Belum pernah tengok rupa kompas yang sebenarnya. Selalu yang aku tengok itu cumalah kompas yang melekat di atas sejadah. Tetapi memang belum pernah sesat lagilah kalau tengok kompas di atas sejadah itu. Er, entahlah maksud di sebalik ayat itu. Kita abaikan sahaja ok.

Ah, berbalik kepada isu peta tadi.

Selasa lepas. Ke Putrajaya. Dari rumah. Lalu tol Sungai Besi dan terus ke Putrajaya. Memang terasa mudah. Sangat mudah seperti memetik jari saja. Cuba petik jari... cuba petik jari. Namun begitu, sifat ujub memang sentiasa membawa padah. Ujub itu bermaksud merasa kagum dengan kehebatan diri sendiri ya adik-adik. Jauhilah sifat ujub ini.

Dan ketika mencari jalan pulang, memang sampai ke sudah tidak jumpa. Letih berlegar-legar dalam Putrajaya itu. Dari situ masuk ke Maju Express Highway (MEX). Ingatkan sudah selamat disebabkan terjumpanya papan tanda Kuala Lumpur berwarna biru, rupanya memang hujan di petang hari. Masuk MEX, nampak South Klang Valley Express Highway (SKVE). Lepas itu, keluar pula papan tanda Kuala Lumpur berwarna hijau.

Aduhai.

Papan tanda Kuala Lumpur itu memang buat aku cuak setiap kali masuk mana-mana lebuhraya terutamanya lebuhraya di sekitar Putrajaya yang kadangkala lengang semacam padang jarak padang tekukur itu. Sekejap warna biru. Sekejap warna hijau. Aku rasa warna hijau itu PLUS. Warna biru itu boleh jumpa Lebuhraya Persekutuan. Entah. Teka saja.

Selepas masuk SKVE, keluar ke Putrajaya semula. Nampak IOI Resort punya papan tanda. Lepas itu aku jumpa balik papan tanda Kuala Lumpur biru. Aku ikut. Aku masuk SKVE balik. Keluar dari situ terus jumpa papan tanda IOI Resort. Tak guna. Tiga ke empat kali pusing-pusing dalam kawasan itu. Sampai pening nak menangis.

Siapa reka papan tanda Kuala Lumpur itu, hah!

Tolonglah reka banyak-banyak sikit untuk orang yang sudah mencapai tahap dungu tidak pandai lagi tidak cekap mengenalpasti arah pulang ini. Lepas itu, tolonglah letak petunjuk pada papan tanda Kuala Lumpur yang berwarna biru dan hijau itu. Masa ujian teori memandu dahulukala tiada pula diajar mengenal peta ini. Wajib masuk silibus ini. Mohon ambil perhatian ya pihak Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ).

Kesudahannya aku nampak papan tanda Kajang dan Damansara.

Tanpa segan silu memang laju-laju aku ikut arah itu. Letih melayan MEX dan SKVE sampai setengah jam. Berpusing-pusing. Itu kalau tujuh kali pusing sudah boleh baca talbiyah 'LabaikAllah humma labaik' dah itu... 'Aku memenuhi panggilanMu ya Allah... aku memenuhi panggilanMu'. T____T

Akhirnya.

Setelah berputus asa dengan MEX dan SKVE, terus aku jumpa Lebuhraya Damansara Puchong (LDP). Dia punya rasa lega itu ibarat memakan gula-gula Hacks hitam ketika hujan turun dan penghawa dingin adalah pada suhu 19 darjah selsius. Sejuk. Nyaman. Dingin walaupun kepala terasa berasap. Sangat... sangat alhamdulilah.

Akhirnya pulanglah ke rumah dengan nyawa-nyawa ikan.

Pergiku ke Putrajaya dalam 40km, kembaliku ke rumah dalam 60km lebih-lebih. Jumlahnya seratus lebih kilometer. Tambah lagi sikit kilometer sudah boleh sampai Kluang. Aduhai. Mujur sedang berpuasa. Kalau tidak, sudah lama stereng kereta itu digigit-gigit.

Itu baru cerita hari Selasa.

Khamisnya pula aku ke Shah Alam mencari seksyen 23. Pertama kali mengikut peta di Google Map. Pusing punya pusing punya pusing sampai terlajak ke Padang Jawa seterusnya berpatah balik dan terlajak ke Subang Heitech. Subang Heitech ke Kampung Subang entah. Menangis betul. Di antara seksyen 19, 20 dan 24 semuanya ada papan tanda. Seksyen 21 dan 22 pun ada. Tetapi seksyen 23 hilang entah ke mana. Separuh mati mencari. Sejam sesat di Shah Alam bermain-main bulatan. Sudahlah Shah Alam kaya dengan bulatannya. Menangis betul.

Sebenarnya saya memang tidak pandai baca peta.

Tahukah anda contoh peta yang saya fahami?
Contohnya adalah seperti di bawah.
Mari saksikan sama-sama.

1. Jalan sampai lampu trafik pertama.
2. Nampak selekoh ke kiri dan belok.
3. Ada papan tanda Wangsa Melawati.
4. Ada kedai-kedai berhampirannya.
5. Belok ke kanan sehingga jumpa sekolah agama.
6. Ya, di situlah lokasinya.

Faham?

Ya. Peta adalah dikecualikan dari konsep visualisasi saya. Walaupun gambar-gambar visual adalah lebih mudah terpahat di dalam kepala, namun tidak bagi peta. Mereka adalah terkecuali. Jadi, mohon beritahu saya bagaimana cara termudah membaca peta kerana kejadian begini bukan sekali. Malah, wajib berkali-kali dan tidak pernah tidak terjadi. Sentiasa sesat jalan.

Dan lagi satu.

Selain Kajang, Puchong, Klang dan Shah Alam, Putrajaya/Cyberjaya adalah termasuk dalam kawasan-kawasan gelap yang dilarang pemandangan visual saya. Itu semua laluan yang bakal tidak dijumpai jalan pulangnya. Dan minta maaf, cadangan seperti membeli GPS bersuara adalah tidak berguna kepada saya kerana masih lagi terdapat bacaan peta di dalamnya. Sungguh tidak berguna Huzaimatus ini. Bukankah bagus jika peta dilukis seperti peta minda. Senang sedikit aku nak memahamkannya.

Aduhai.

Letih betul dengan diri sendiri_

Sambung baca...

Kategori:

Monday, August 09, 2010


_Baiklah.

Bulan yang paling mulia sudah tiba.

Dan kali ini setelah syaitan-syaitan diikat kuat selama tiga puluh hari... harapnya termampulah juga untuk berjuang melawan hawa nafsu ini tanpa bisikan syaitan. Sesungguhnya berpuasa di dalam bukan bulan puasa untuk mengganti puasa adalah berlainan perasaannya berbanding berpuasa di dalam bulan puasa untuk menunaikan salah satu rukun Islam ini.

Betul.

Kalau bukan bulan puasa, jika berpuasa dan dikelilingi dengan manusia yang sedang menjamu selera... serius nafsu untuk makan itu terasa sukar berkocak. Er, itu akulah. Tidak pasti pula anda yang lain bagaimana. Lain manusia lain nafsunya. Lain juga bisikan syaitannya. Tetapi, memang masih steady jugalah berpuasa ketika bukan bulan puasa sambil dikelilingi manusia yang menjamu selera.

Tetapi.

Jika itu bulan puasa, yakni bulan Ramadhan... dan dikelilingi oleh manusia yang berpuasa juga... memang lain macam dia punya nafsu lapar itu. Berkeroncong dan lembik sungguh badan dibuatnya. Stamina sampai boleh jadi negatif itu waemah orang-orang lain bukannya ada yang makan. Masing-masing pun puasa. Syaitan pun diikat.

Nah, luar biasa betul penangan bulan puasa bukan?

Jadinya kadangkala aku macam terasa aku yang syaitan atau memang syaitan yang betul-betul pengaruhi aku sewaktu berpuasa. Sebabnya kau tengoklah. Kalau bukan bulan puasa, steady saja berpuasa sehari suntuk. Kadangkala kalau tidak bersahur pun masih mantap lagi stamina.

Tetapi, jika itu bulan puasa... manusia-manusia lain pun berpuasa... makanan pun tidak berkeliaran... syaitan pun diikat... hah... tidak ke pelik kalau stamina boleh jadi negatif dan nafsu makan semakin menjadi-jadi. Pelik kan? Kan? Kan? Mungkin aku seorang saja yang bernafsu pelik. Songsang sungguh nafsu ini.

Tidak mengapalah.

Sebagai balasan... mari buat sedikit eksperimen untuk Ramadhan 1431H ini.

1. Kurangkan hubungan mesra bersama Internet.
Kurangkan itu wajib. Tetapi, kalau boleh putuskan hubungan... putuskan saja. Ini sangat penting. Kalau tiada Internet, tiadalah Facebook. Tiadalah juga Youtube. Dan tiadalah juga Youtube. Eh, Youtube lagi. Dan tiadalah Formspring. Tiadalah juga Deviantart. Dan er... apa sajalah yang boleh melaghakan mata si Huzaimatus ini.

2. Kurangkan juga keaktifan alat komunikasi.
Yahoo Messenger. Google Talk. Ah, tetapi Google Talk ini memang hidup secara automatik. Tidak mengapa. Kita cuba juga kurangkan keaktifan alat-alat komunikasi ini. Kurangkan saja. Bukan musnahkan dan lupuskan terus penggunaannya. Sesungguhnya aku tidak mampu menahan lidah daripada berkata-kata perkara yang tidak sepatutnya kepada manusia lain, jadi untuk aku memang wajib aku kurangkan keaktifan alat komunikasi ini.

3. Sepuluh muka dalam setiap waktu solat.
Haah. Ini memang paling ketat disiplin. Ah, apa maksud ayat tersebut? Baiklah, cuba susun semula ayat tersebut. Ini memang penjagaan disiplin yang paling ketat. Bertahun-tahun Tafsir Ar-Rahman Resam Uthmani itu tidak dikhatamkan. Sibuk membaca terjemahan ayat sehingga tidak surut-surut surah yang dibacanya. Punyalah seperti kura-kura dan siput sedut pembacaannya. Sehari lima muka. Sampai tiga puluh hari manalah sempat habiskan. Dan kali ini wajib bekerja keras.

Setiap kali selepas solat patut memaksa diri membaca sepuluh muka. Jika satu hari berkeras memaksa diri, insyaAllah mampu menghabiskan surah Al-Baqarah dalam masa satu hari. Kah kah kah. Bagus... bagus. Semoga dan semogalah berjaya. Isk... tidak mampu memberi harapan tinggi terhadap perkara ini. Terasa bakal kalah sebelum saringan pertama bermula T______T

4. Berbuka biar seminimum yang boleh.
Sewaktu muda dahulu... eh, terasa seperti sudah tua pula ayat ini. Tidak mengapa. Bagus jika kita sentiasa mengaku muda. Eh, silap. Sentiasa mengaku tua. Senang sedikit mahu berkawan rapat dengan kematian. Baiklah. Setiap kali berbuka, makanan itu biarlah dalam kuantiti yang seminimum boleh. Adakah perkataan seminimum? Ah, di blog al-kisahnya...lah memang semua perkataan pun ada. Abaikan.

Baiklah. Makan sedikit ketika berbuka itu memang penting. Sebabnya nanti kalau perut dipenuhi bendasing, dikhuatiri lebih banyak oksigen akan digunakan untuk mencerna makanan. Dan akhirnya kekurangan oksigen di otak sehingga perasaan mengantuk bergelora dengan hebatnya. Akhirnya, bakal menyerah kalah sebelum solat Tarawikh bermula. Yang penting, makan kurma perlu semaksimum mungkin. Adakah perkataan semaksimum? Ah, di blog al-kisahnya...lah memang semua perkataan pun ada. Abaikan.

5. Bersahur biar semaksimum yang boleh.
Hah, ini memang sudah jadi kebiasaan. Sewaktu bulan puasa memang aku berbuka makan sedikit saja. Dan setiap kali bersahur, macam orang gila melantak pula dia punya selera. Astaghfirullahalazim. Kurang sopan pula bahasa saya. Ulang semula. Dan setiap kali bersahur, bagai orang kurang waras pula selera makannya. Terasa perut telah berubah seperti peti sejuk. Semua makanan mampu disimpan pada waktu bersahur. Dan bersahur di hujung waktu lebih bagus. Tetapi, cukuplah sampai jam 5.30 pagi saja. Jangan kau lebihkan. Kalau bilal sudah melaungkan azan, hah... tercerut saluran esofagus itu nanti. Makan biar beringat.

6. Tidur awal.
Penting jika dan hanya jika ada keinginan untuk bangun pada sepertiga malam. Waktu-waktu macam ini, malaikat-malaikat berkeliaran. Allah pun menunggu jika ada hamba-hambaNya yang mahu mengadapNya dan memohon permintaan serta keampunan padaNya. Paling Dia tunggu-tunggu memang waktu sepertiga malam. Jadi, semoga anda pun mampu bangun sekurang-kurangnya sekali dalam tiga puluh hari nanti.

Baiklah.

Itu konon-kononnya misi aku untuk Ramadhan 1431H ini.

Tidak pastilah dengan kekuatan melawan hawa nafsu untuk Ramadhan ini. Jika tiada gangguan syaitan ini kadangkala terasa seperti makin susah pula mahu bertarung. Iyalah. Pertarungan yang paling hebat adalah bertarung dengan diri sendiri. Bukan dengan syaitan sebenarnya. Er, untuk aku begitulah. Untuk anda mungkin lain pula.

Apa-apa pun.

Berusaha untuk cuba.

Semoga anda semua dilimpahi rahmatNya di dalam bulan Ramadhan ini nanti. Selamat berlumba-lumba menunaikan ibadah. Marilah mencari malam LailatulQadar. Jaga nafsu berbuka anda. Semoga berjaya menahan diri daripada perkara-perkara yang membatalkan puasa bermulanya dari terbit fajar sehingga terbenamnya matahari selama tiga puluh hari... er... untuk perempuan yang bercuti beberapa hari dalam bulan Ramadhan, ikutlah berapa hari yang anda mampu menahan diri ya.

Dan yang paling penting, kalau belum bertarung sehabis mati di dalam bulan Ramadhan ini dan belum berupaya berlumba-lumba mengumpulkan ibadah berbakul-bakul... jangan bermimpi mahu melaungkan kemenangan sewaktu Syawal nanti.

Itu jika sifat malu masih tertanam di dalam diri andalah kan.

Baiklah.

Sepuluh jari memohon ampun dan maaf sebab aku selalu terkasar bahasa, terkutuk tanpa kewarasan, tersakitkan hati anda semua tanpa kesedaran sivik dan sebagainya. Kadangkala ada yang disengajakan dan ada juga yang tidak disengajakan. Tetapi, lebih banyak disengajakan sebenarnya. Kah kah kah.

Apa-apa pun, walaupun maaf itu tidak berguna kerana jika maaf itu berguna... apa gunanya polis di sana. Ah, tidak mengapa. Bermaaf-maafan itu lebih penting. Itu wajib dihulurkan.

Jaga diri.
Mekap peribadi.

Ahlan wasahlan, ya Ramadhan_

Sambung baca...

Kategori:

Friday, August 06, 2010


_Tahukah anda?

-_-"

Belum diajukan soalan, pastilah tidak tahu bukan.

Patut disekeh sahaja Huzaimatus ini.

Eh... eh, awak janganlah garang sangat.
Bulan Ramadhan sudah dekat ini.
Bermaaf-maafan ya.

Ulang soalan.

Tahukah anda apakah yang paling ringan di dalam dunia ini?

Apa?
Oksigen?
Oksigen berjisimlah.

Apa?
Kapas?
Berat itu.

Apa?
Amoeba? Protozoa? Planaria?
Apa kau fikir mikroorganisma tidak berjisim ke?

Alahai.

Tahukah anda apakah yang paling ringan di dalam dunia ini?

Tepat sekali.
Meringankan solat.
Kan? Kan? Kan? Kan? Kan?

Dan sesungguhnya di antara perkara yang terasa susah untuk dijaga adalah menjaga solat. Tahukah anda menjaga solat bukan sahaja menunaikan solat lima waktu sehari semalam. Sebaliknya, sentiasa menunaikan solat di awal waktu. Dan percayalah, untuk bersolat di awal waktu bukan kerja mudah. Bukan kerja mudah. Bukan kerja mudahhhhhhhh.... (sambil melaungkan suara ke serata alam)

Bagai nak gila jugalah bertarung dengan hawa nafsu ini.
Semata-mata untuk menjaga tiang iman yang satu ini.
Bukan kerja mudah... bukan kerja mudah.

Dan sehingga sekarang aku masih bertarung separuh nak mati melawan hawa nafsu untuk menunaikan solat di awal waktu. Bukan kerja mudah woh. Untuk jaga tiang iman yang satu ini, kalau terlambat nanti 'simen' habis, 'batu-bata' habis, 'tangga' nak panjat pun tiada dan... ah, macam-macam lagilah akibatnya kalau terlambat pendek katanya.

Dan setiap tahun, bila perbaharui azam kononnya, pasti terselit juga bab menjaga solat ini. Bukan kerja mudah. Tetapi, hendak seribu daya bukan. Kalau belum seribu, jangan diputuskan asa itu. Hah, tahukah anda apa itu asa? Mengikut Kamus Besar Utusan, asa bermaksud hasrat atau kehendak atau harapan. Makna lainnya juga adalah pendapat, sangka atau sengaja.

Ah, biasalah.

Sekali sekala perlu diselit unsur-unsur nahu bahasa dan pengertian perkataan. Sambil menyelam perlu minum air. Barulah badan akan terhindar dari dehidrasi. Ah, ya. Ini kita selitkan pula unsur pendidikan jasmani dan kesihatan ya adik-adik. Baiklah. Cukup sahaja selingan sampai sini. Meroyan pula nanti adik-adik di sana.

Perihal menjaga solat.

Sewaktu darjah lima di Sekolah Kebangsaan Taman Muda, Ampang dahulu kala, ada seorang ustazah yang bernama Zaleha. Comel. Orangnya agak renek dan berkaca mata. Dalam banyak-banyak ilmu pendidikan Islam yang beliau ajarkan di samping sentiasa membebel menyuruh kami itu dan ini, satu sahaja yang kuat terbenam dalam serebrum kepala ini.

Pesannya, bersolatlah di awal waktu. Dan salah satu cara yang beliau ajarkan adalah untuk menjaga solat Isyak di mana beliau akan menunaikan solat sebelum jam 10 malam. Waktu di mana... sebelum beliau beristirehat di hadapan televisyen. Beliau berpesan untuk membuat jadual waktu sebagai teknik pertama untuk menjaga solat. Aku rasa memang betul dah teknik beliau itu.

Contohnya.

Macam aku yang suka tengok KBS World Channel 303 tepat jam 9 malam setiap malam. Lepas habis Korean drama yang ini, Korean Drama lain pula bermula pada jam 10.10 malam. Dan kalau itu hari Rabu dan Khamis, selepas jam 11.30 malam ada Korean TV Show Star Golden Bell Challenge dan Happy Together. Dan selepas itu, boleh layan Youtube pula mencari Korean TV Show lain atau video klip artis Korea. Menangis betul dengan kehidupan yang lagha ini T______T

Fuh.

Dengan memori kepala yang tidak begitu kuat ini, alhamdulillah pesanan beliau masih tersimpan rapi sebagai artifak di dalam kepala ini. Dan bagai nak gila jugalah aku mencuba untuk menjaga solat. Dan jujurnya, masih banyak tergelincir dalam menjaga solat ini. Bukan masih banyak... sebaliknya sentiasa tergelincir. Geram betul dengan hawa nafsu sendiri dan bisikan satan ini. Ah, satan juga disalahkan. Ke mana lagi mahu ditumpahkan kegeraman jika tidak ke satan kan.

Tetapi, tidak apa.

Perlahan-perlahan kayuh.
Sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit.
Dan kemudiannya berusaha untuk cuba beristiqamah.

Dan aku rasa.
Adalah satu keperluan besar untuk buat jadual menjaga solat.
Alah, macam sekolah rendahlah... kan kita ada jadual waktu kelas.

Sama dengan.

Dan yang paling penting.
Sebelum memulakan apa-apa urusan, ikat hawa nafsu itu dahulu.
Dan kemudiannya selepas laungan azan, terus laju-laju capai sejadah.

Er, itu kalau iman mantap gilalah.

Aku belum sampai tahap itu.
Jauh lagi ini.
-_-"

Akhirnya sebab tertekan nak menjaga solat, aku buat jadual.
Yang mana sampai sekarang pun bagai nak gila aku cuba ikut... ikut.
Bukan kerja mudah... bukan kerja mudah... bukan kerja mudah... bukan mudah.

Fasa Pertama

1. Solat Zuhur - sebelum jam 3.00 petang
2. Solat Asar - sebelum jam 6.00 petang
3. Solat Maghrib - sebelum jam 8.00 malam
4. Solat Isyak - sebelum jam 10.00 malam
5. Solat Subuh - sebelum jam 7.00 pagi

Bila dah boleh ikut, bila iman sudah terasa tinggi sedikit... ubah sikit jadual.
Istiqamah... istiqamah.

Fasa Kedua

1. Solat Zuhur - sebelum jam 2.00 petang
2. Solat Asar - sebelum jam 5.00 petang
3. Solat Maghrib - sebelum jam 7.45 malam
4. Solat Isyak - sebelum jam 9.00 malam
5. Solat Subuh - sebelum jam 6.30 pagi

Bila dah boleh ikut, bila iman sudah terasa tinggi sedikit... ubah lagi.
Istiqamah... istiqamah.

Fasa Ketiga

1. Solat Zuhur - 10 saat selepas azan
2. Solat Asar - 10 saat selepas azan
3. Solat Maghrib - 10 saat selepas azan
4. Solat Isyak - 10 saat selepas azan
5. Solat Subuh - 10 saat selepas azan

Istiqamah... istiqamah.

Lama-lama insyaAllah boleh punya. Dan bagai nak gila, aku masih di fasa kedua dan biasanya terjelepuk di fasa pertama. Bukan kerja mudah untuk jaga tiang iman yang satu ini. Bagai nak gila juga berusaha untuk cuba. Tidak apa. Bergila-gila dahulu, berwaras-waras kemudian.

Berus... sahalah.

Hah.

Semoga anda semua sentiasa dalam peliharaanNya dan sentiasa memelihara tiang iman yang satu itu. Ingat. Bergila-gila dahulu, berwaras-waras kemudian. Dan jika aku selalu tergelincir dan tersasar menegakkan tiang iman yang satu itu, mohon tegur dan ingatkan selalu.

Sesungguhnya.

Aku memang selalu kalah di tangan hawa nafsu yang tidak bertangan ini_

Sambung baca...

Kategori:

Thursday, August 05, 2010


_Boleh juga kalau mahu membeli selambak.

Tetapi biasanya orang beli sekotak.

???

Ini bukan cerita perihal buah kurma untuk bulan Ramadhan yang sudah sampai terperuk di tepi pintu menunggu namanya dipanggil minggu hadapan. Ini cerita... paku tekan. Sesungguhnya paku tekan ini ada kaitan rapat dengan bulan Ramadhan. Seperti saudara yang berbau bacang.

Eh, anda pernah merasa buah bacang?

Tahukah anda bagaimana rupa dan rasanya? Apa? Tidak tahu? Apa yang anda tahu, hah? Useless betul. Tidak mengapa, nanti jemput singgah ke Kluang ya. Aku kenalkan. Itu pun kalau buah bacang sudi. Biasanya buah bacang malas mahu melayan orang yang tidak dikenali. Ya. Kedengaran seperti perangai yang sama bukan. Kera sumbang. Ke mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi.

Baiklah.

Boleh juga kalau mahu membeli selambak.
Tetapi biasanya orang beli sekotak.
???

Sabar. Kau kena faham gaya aku menulis memang begini. Kalau sebulan sudah tidak menulis, lagi 'astaghfirullahalazim' hasil tulisannya. Semoga kau tidak terpengaruhlah ya. Hidup jangan terlalu mudah dipengaruhi. Nanti orang kata kau tiada pendirian hidup. Eh... eh pandainya mengata orang si Huzaimatus ini.

Baiklah.

Pertama kali kenal si paku tekan ini sewaktu di sekolah rendah. Maklumlah, zaman itu stapler belum digunakan secara berleluasa. Mereka yang berstatus cikgu sahaja yang kerap bersama dengan stapler. Kehidupan mereka dihujani dengan kertas-kertas murid-murid sekolah. Murid-murid sekolah pula... kehidupannya paku tekan sahajalah. Kita lekatkan paku tekan ke atas papan putih di belakang kelas.

Sesungguhnya paku tekan juga mengalami proses matang yang sama seperti manusia. Bila menginjak dewasa sedikit, kita letakkan pula paku tekan di dalam kasut kawan-kawan. Bila mereka terjerit sambil memaki sumpah seranah, kita gelak ramai-ramai. Kah kah kah.

Demi Allah, aku tidak pernah buat macam itu.

Berdosa itu. Jangan buat ya kawan-kawan. Yakuza pun tidak pakai taktik keji sebegitu rupa. Oh, ya. Sekiranya anda mahu bersumpah, elakkan daripada menggunakan perkataan, "Sumpah, aku tak buat." Sebaliknya gunalah, "Demi Allah, aku tak buat." Tidak elok bersumpah-sumpah begitu. Sebutlah 'Demi Allah' adalah lebih bagus. Sudah lupa terbaca di mana. Faham-faham sahajalah masalah memori ini kan.

Ah, ya.
Si paku tekan.
Kisahnya bersambung.

...
...
...

Alahai.

Kejap, tadi macam ingat mahu menulis apa.

...
...
...

Tsk.

Begini... begini. Sebenarnya pagi tadi Dani mengantuk. Jadinya, di Google Talk, beliau mengirimkan cabaran buat kami berdua. Tulis apa sahaja dalam masa satu jam setengah (bermula dari jam 10.30 pagi tadi) dan siarkan entri tepat jam 12 tengahari. Dan yang menjadi mangsa cabaran kami, tidak lain tidak bukan adalah si paku tekan. Kasihan, menjadi kambing hitam.

Jadinya.

Fahamkah anda situasi di sini?

Apa? Tidak faham? Ya Allah, kejinya anda. Ini tiada belas kasihan namanya. Tidak mengapalah. Alang-alang berbaju, biar lengkap menutup seluruh badan. Peribahasa apakah ini. Tidak mengapa. Pihak DBP (Dewan Bahasa dan Pustaka) tidak akan menyaman saya.

Baiklah.
Kita letak penutup sahajalah terus.
Kah kah kah... ini menyerah kalah peringkat awal.

Kaitan paku tekan dan bulan Ramadhan adalah begini, ya adik-adik. Sewaktu bulan Ramadhan nanti, kurangkan mengeluarkan kata-kata yang boleh menikam orang-orang di sekeliling. Ketahuilah anda, sesungguhnya setiap kata-kata yang terkeluar daripada lidah itu mengandungi sebiji paku tekan. Sudahlah lidah itu ibarat pedang tajam. Kata-kata pula keluar bersama paku tekan yang tidak terkira banyaknya. Ganas bukan?

Filem Predator yang melawan Alien itu pun tidak sekejam ini. Di sebalik wajah Predator yang kacak tidak berapa kacak itu cuma tersembunyi mulutnya yang berbentuk sesungut. Comel seperti mentadak mentadu. Barangkali kemudian nanti kita boleh tanya mulut Predator itu bagaimana Alien tidur.

Makanya.

Jika telah tercacak di badan orang dan terluka badannya akibat kata-kata yang kita keluarkan, percayalah kata-kata maaf itu tiada gunanya sudah. Berparut luka itu. Kalau maaf berguna, hendak polis buat apa. Memang useless. Mungkin FRU sahaja yang berguna agaknya.

Tetapi kan.

Seeloknya bukan sewaktu bulan Ramadhan sahaja. Dalam bulan-bulan Islam yang lain pun, kalau boleh jagalah pertuturan dan kata-kata yang dikeluarkan. Keluarkanlah kata-kata yang baik dan manis didengar. Kata-kata yang jika didengar... perasaannya ibarat, "Hai, manis dan lembutnya. Sejuk perut ibu yang mengandungkannya." Kalau tidak mampu, diam adalah jalan yang terbaik atau pun berjalanlah secara menunduk. Sesungguhnya, menunduk ke bumi bukan erti kau menyerah kalah ya. Tebarkanlah ayat itu seluruh jiwa sebagai air conditioner.

Paling tidak pun, tulis atas kertas. Atau pun, keluarkan kata-kata yang mengandungi berjuta paku tekan sambil memandang ke lantai. Sekurang-kurangnya tiada mangsa yang disakiti. Kalau mahu tahu sakit atau tidak terkena tikaman paku tekan, kau baca bismillah dan cuba benam sebiji paku tekan di jari kelinking.

Ah, lagi satu.

Kurangkan pengaruh paku tekan di dalam kehidupan seharian anda. Elakkan daripada suka menyusahkan hidup orang lain. Kurangkan memberi tekanan terhadap Homo Sapiens sejagat. Jika dan hanya jika... anda mahu dikasihi oleh seluruh Homo Sapiens di muka bumi inilah. Ah, termasuklah dikasihi Allah SWT sekali.

Baiklah Dani.

Aku boleh tulis merapu gila nak mati sampai sini sahaja. Ahakahakhaks. Ya, kawan-kawan tidak perlu bermata hijau. Inilah contoh persahabatan melebihi sepuluh tahun. Aku adalah paku tekan Dani. Dan Dani juga adalah paku tekan aku. Kami sama-sama menekan di antara satu sama lain. Kah kah kah. Aku pun tidak faham maksud ayat itu.

Ok.

Macam biasa.

Sekiranya, anda tidak faham dengan tulisan saya, jangan segan silu untuk tekan tanda pangkah di hujung pelayar (browser) anda ya.

Lalalala (ini lagu tema paku tekan)_

Sambung baca...

Kategori: ,

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.