Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Tuesday, July 27, 2010


_Hai, anda.

Masih ingat saya lagi?

Setelah sekian lama tidak menulis, terasa agak dungu seketika. Blog ini sedang dalam proses penghijrahan. Tidak pastilah berhijrah dari buruk ke baik atau sebaliknya. Sama-samalah kita saksikan nanti. Kebetulan ter... ada sedikit kelapangan sementara belum masuk bulan Ogos ini, mungkin boleh menulis sedikit agaknya.

Jadinya....

Kita tengoklah macamana nanti ya.

Sejak jadi anak tunggal ini... sejak menukar kerja baru ini... sejak koyo ngono koyo ngini ini... harapnya masih punya secebis semangat 'Hendak seribu daya, kalau belum seribu... cuba sampai lebih dari seribu'. Kedengaran agak komplikatak ya ayat itu. Harapnya satu pun tidak terlepas ke dalam serebrum anda. Alhamdulillah.

Baiklah.

Ramadhan hampir menjelang tiba. Kekurangan kesabaran pula menunggu Ramadhan ini. Bulan berkasih-kasihan bersamaNya. Harapnyalah. Ada banyak bendasing di dalam kepala ini. Nanti-nantilah saya sedekah bendasing itu.

Ok.

Pause seketika, idea_

Sambung baca...

Kategori:

Monday, July 05, 2010


_Tahun bila ek.

Mungkin Julai 2005 rasanya.

Kali pertama menulis blog. Banyak juga entri lama telah dihapuskan. Tutup. Buka baru. Tutup baru. Buka lama. Tutup lama. Tutup baru. Terasa sedikit senpai jugalah kan. Sudah lima tahun rupanya menulis blog. Beruntung kau blog ada tuan yang setia macam ini. Tidak terasa bosan langsung dengan kau ini kan blog. Huish, beruntung kau.

Astaghfirullahalazim.
Tidak malunya up diri sendiri.
Jangan tiru perangai ini ya adik-adik.

Tidak bagus.

Walau bagaimanapun.

Berblog memang lebih banyak mendatangkan kesusahan walau dalam apa gaya sekali pun. Side A or Side B. Dua-dua pun bakal mengundang keruh. Aku bukan jenis suka nak privatekan blog. If you want to make it private, why bother to write at the first place. Lagi satu, aku pun bukanlah big fan of 'Sharing is caring'.

Tetapi... andai kata suatu hari nanti bila anda ke sini dan tertulis "Page Cannot Be Displayed" ke kan... maaflah. Aku memang takkan bagi notis. Mungkin aku dah berhenti berkongsi barangkali. Mungkin sudah terputus silatulrahim kita barangkali. Mungkin aku betul-betul dah bertukar jadi Amoeba barangkali. Banyak lagi blog yang lebih hebat, bermanfaat dan menarik berbanding di sini. Hairan gila kenapa anda ke sini.

Ah, tak perlu hairan kenapa aku nak tahu. Perempuan memang hidup bertunjangkan 'KENAPA'. Segala perkara hal ehwal luar dan dalam pun mesti disediakan asbabnya. Jawapan tak logik pun tak apa asalkan diberitahu sebabnya. Perempuan memang pelik kan. Aku pun tak faham kenapa perempuan macam itu. Why do you like me? Why do you come here? Why do you eat that? Why did you do that? Why... why... why. Tell me why... (nyanyi lagu Backstreet Boys - I Want It That Way)

Apa-apa pun....

It's okay.
Don't bother.

Lepas tidur, bangun mesti dah lupa semua.

Semogalah weh_

Sambung baca...

Kategori:

Thursday, July 01, 2010


_Inilah bahana membawa dunia semasa menghadapNya.

Selepas bersolat tadi.

Benda-benda asing masih ligat berlari marathon di dalam kepala. Jauh juga trak lariannya. Lebih kurang lapan kilometer barangkali. Sehingga selesai melipat sejadah, memakai tudung dan menyarung stokin pun belum habis juga lariannya. Tinggi betul stamina. Mungkin berkat meminum air suam dicampur madu setiap pagi sebelum menjamah makanan... barangkali.

Tiba-tiba, masuk seorang pekerja kebersihan.

Trit trit trut trut... wanita tersebut menyarung telekong. Trit trit trut trut... laju aku capai kasut di bahagian atas rak kasut. 'Ini kena beli baru kasut ini, dah rabak gila dalam ini. Lepas itu, ketat pula.' Sambil merenung seperti 'ditelan tercekik kasut pula, diluah nanti kotor surau ini pula'... kesudahannya tangan memusing tombol pintu dan membawa diri keluar dari situ.

Tiba-tiba.

"Eh, adik punya kasut yang di bawah. Yang di atas itu saya punya."

Terkejut aku.

Langkah terhenti. Aku pun pandang bawah. Ya salam. Patutlah ketat bukan main kasut ini. Tersarung kasut orang lain rupanya. Rupanya kasut sendiri tersorok di tingkat bawah sekali. Tsk... malu sudah. Itulah. Main sarung saja. Tak pandang kiri kanan langsung. Nasib baik makcik itu tegur. Kalau tidak, sampai rumah baru perasan. Si Huzaimatus itu bukan kira. Main sebat saja segala benda. Hinf... hinf.

Malu saya lapan saat.

-_-"

Ah, tertekan betul dengan diri sendiri.

Tsk. Tak apa... tak apa. Tak malu pun. Langsung tak malu. Benda-benda macam ini kena jadi dengan lebih kerap supaya hidup lebih bermakna. Ceria. Dan gembira. Dan lebih bermakna. Dan ceria. Dan gembira. Dan... ah! Tak apa... tak apa. Steady, yo! Orang cool tak perlu malu.

Dengan serta-merta larian marathon dalam kepala tadi terhenti.

Sudah jumpa garisan penamat agaknya. Baguslah. Duduklah kamu baik-baik dalam kasut makcik cleaner tadi ya. Kalau penat duduk bersimpuh boleh sambung semula marathon tadi. Berusahalah. Kita sudah berpisah dan berpindah hak milik. Jangan cari saya lagi.

Tsk.

Pengajaran cerita... lain kali jangan beli kasut kanvas dalam Carefour itu lagi. Kan dah sama. Tapak sama putih. Kanvas sama hitam. Saiz saja yang lain.

Ikan bilis betul_

Sambung baca...

Kategori:

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.