Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Sunday, September 19, 2010


_Haahlah.

Saya belum cerita sambutan Syawal tahun ini rupanya.

Tetapi kesimpulan untuk sambutan Syawal tahun ini di Kluang adalah sangat tidak disangka-sangka. Memang sungguh tidak dijangka. Tetapi jangkaan ini bukannya jangkaan yang meleset. Sebaliknya, ini adalah jangkaan yang er... apa ya perkataan berlawan bagi meleset. Hah, itulah dia. Jangkaan yang tidak meleset.

Tahun ini sangka saya tiada sebarang daun ketupat yang bakal dianyam. Sangka saya lagi kewujudan burasak pun sudah dilupakan buat kali ini. Sangka saya lagi bukan semua anak-anak dan cucu-cucu atuk kembali ke kampung pada hari raya tahun ini. Dan sangkaan saya yang terakhir, masak-masak secara besar-besaran dan kuih-muih juga mungkin tidak meriah pada tahun ini.

Rupa-rupanya....

Hah.
Memang tidak disangka-sangka.
Inilah yang disebut orang putih, 'Expect the unexpected'.

Pada mulanya cuma ada beberapa ketul silinder ketupat nasi sahaja yang sudah dipesan oleh orang-orang tua. Alih-alih itu sehari sebelum raya ketika semua anak-anak dan cucu-cucu atuk sudah berada di kampung, tiba-tiba datanglah timbunan daun pucuk pisang muda untuk membuat burasak. Kemudiannya, tiba-tiba juga datanglah timbunan daun kelapa untuk membuat ketupat bawang dan datanglah juga daun palas.

Nah, ambil kau.

Bertimbun-timbun burasak dibuat. Itu pun masih banyak lagi daunnya yang berlebihan. Kemudiannya, bertimbun juga menganyam daun ketupat bawang. Dan juga tidak dilupakan adalah ketupat palas. Memang terbaik. Hilang rasa gian rindu-merindu mahu menganyam daun ketupat.

Dan tahun ini, meriah sebab kami berpeluang berbuka puasa pada hari terakhir berpuasa secara beramai-ramai sambil membuat bacaan tahlil. Er, terasa seperti itu adalah struktur ayat yang sangat berterabur. Ah, abaikanlah. Apa-apa pun hari terakhir berbuka bersama memang terbaik. Pendek kata dari mula sampai habis pun memang terbaik.

Perihal pagi raya.

Tahun ini, hampir semua gambar raya adalah dipenuhi dengan gambar-gambar linangan air mata ketika bersalaman dan bermaafan. Dan tahun ini adalah satu-satunya tahun di mana kami langsung tidak ke mana-mana untuk beraya. Cuma duduk sahaja di kampung sambil menunggu orang datang beraya. Lagipun pada tahun lepas sudah beraya sakan ke hulu ke hilir beraya di rumah sanak-saudara. Jadi disebabkan itulah agaknya tahun ini kami lebih suka melepak di rumah sahaja.

Perihal duit raya.

Agak kah kah kah juga. Maklumbalas mereka memang positif kan. Seperti di dalam entri Kisah Syawal Bahagian 2 itu. Maaflah. Tahun ini ekonomi sedikit merosot. Dan macam biasa kalau membeli sampul duit raya itu, aku mesti beli sampul duit raya yang reka bentuknya betul-betul seperti spesimen duit kertas yang sebenar. Barulah lebih awesome.

Perihal gosip-gosip raya.

Biasalah. Untuk mereka yang masih belum berdua itu pasti akan bertubi-tubi diaju soalan keramat 'Bila mahu kahwin' kan. Tetapi pada tahun ini, kebanyakan soalan-soalan tersebut telah berubah format seperti begini, "Tak ada sesiapa yang kau berkenan ke?". Atau pun, "Tak ada sesiapa yang berkenan dekat kau ke?". Begitulah lebih kurang. Walau apa-apa pun, jawapan aku tetap mengikut skima jawapan STPM 1999 iaitu gelak sahaja dalam iman. Baiklah, mari kita laju-laju meninggalkan topik ini.

Perihal drama dan filem raya.

Sedikit menyampah jugalah mahu menonton televisyen. Tidak habis-habis dengan filem-filem hantu. Tayang cerita hantu tetapi takut dengan hantu. Kalau buat penonton itu jadi berani dengan hantu bagus juga, ini tidak. Hai, apalah. Mujur ada Astro di kampung. Hari-hari pun boleh layan AXN atau pun KBS World. Oh, tetapi pada tahun ini drama Lillah ditayangkan semula. Itu sahajalah drama yang mampu memecahkan paip air di dalam mata saya. Tengok lapan juta kali pun tetap sedih.

Perihal raya beraya.

Saya tidak membuat rumah terbuka pada tahun ini. Tetapi jika anda datang beraya, insyaAllah pintu itu terbuka dengan sendirinya. Tahun ini seperti kekurangan perasaan mahu beraya ke mana-mana. Larat sekadar beraya ke rumah saudara-mara sahaja. Tetapi jika ada kawan-kawan yang membuka pintu rumahnya, jemputlah. InsyaAllah saya akan cuba memanjangkan ligamin kaki ini untuk ke rumah anda.

Akhir kata, puasa jangan lupa ganti ya.
Akhir kata lagi, puasa enam kalau mampu buat... buatlah.
Akhir kata lagi dan lagi, jaga perut baik-baik di musim perayaan ini.

Tamat sudah_

Kategori:

3 Responses to "Kisah Syawal 1431H (Bahagian 4)"

Rain Ahmad said :
September 19, 2010 at 12:42 AM
Haah la. Bila mau kahwin ? Umur dah semakin mencecah 30. Hehe. Saya masa raya pertama pak sedara dah mula tanya soalan dekat mak, "Anak kamu ni dah bertunang ke ?". Aigoo..! Baru 20 tahun kot. -__-
lt. col. dop mustang said :
September 19, 2010 at 11:47 PM
ala tahun ni x open house. tradisi kot tahun2 rumah huzaimatus ada open house huhuhu.

takpe tahun ni kita serang putra perdana hehehe
famia said :
September 30, 2010 at 1:47 PM
rain: bila2 pun boleh woh.

dope: eh mane adelah. aku macam buat 2 tahun sekali je. hehe.

Post a Comment

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.