Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Sunday, March 21, 2010


_Betul kan.

Nafsu amarah itu memang bagai dirasuk syaitan.

Teringin juga mahu menulis entri di dalam keadaan marah menyinga. Selepas berada di dalam keadaan yang rasional barulah menyesal dengan semuanya. Masa itu memang sudah jadi bubur sajalah. Tapi aku selalu saja nampak blog-blog lain maki hamun sumpah seranah mencarut apa bagai sana sini. Lagaknya seperti cool saja. You think it's cool? Think again. Ketahuilah, apa yang ditulis itu sangat mencerminkan hati dan peribadi sang penulis. Ya. Blog kau memang kau punya suka. Tapi aku pun manusia muka bumi juga. Makanya tak salah saling tegur menegur. Kan.

Tapi masa zaman aku belajar di ITM dulu, aku pun pernah lalu zaman itu.

Senang cerita, aku pun pernah guna perkataan-perkataan itu. Perkataan seperti 'Siallah kau', 'Celaka', 'F|_|ck', 'B@b!', 'Bangang', 'Bongok', 'Bahlul' dan sekutu dengannya memang menjadi kegemaran remaja. Konon nampak macam cool. Waemah sangat miskin betul akhlak si penggunanya. Dan kalau menyinggah ke mana-mana blog yang suka mencarut, punyalah ramai follower-nya.

Aku bukan bermata hijau dengan jumlah pengikut yang ramai itu. Aku pun sebenarnya tak berapa faham apa benda tujuan Google Follower atau NetworkBlog Followed itu. Dan aku rasa sangat menakutkan kalau ada ramai yang mengikuti blog itu. Tapi serius. Kau rasa semulajadi cool dan funky ke maki hamun sumpah seranah mencarut di sana sini. Sangat merosakkan muka bumi betul. Patutlah Internet semakin perlahan. Jenuh mahu menapis segala perkataan 'so called cool' itu.

Ah, ya.
Termasuk aku juga.

Aku harap tak ada lagi yang suka menyinggah ke sini dan klik butang Follow Google Follower di sebelah kanan itu. Dan tak ada juga yang mengikuti NetworkBlog di Facebook itu. Yang mana sudah follow itu biarkan sajalah. Nasi sudah menjadi bubur. Tak tahu macam mana aku nak halau semua pembaca itu. Haah. Aku cuba halau ini. Harapnya berjaya. Ah, bahagianya begini.

Sekejap.
Apa point penting aku menulis entri ini entahnya.
Ah, ya aku nak cuba menulis di dalam keadaan marah yang menyinga.

Hah.

Untuk orang yang tak faham bahasa. Sini saja aku tak boleh block. Aku sudahlah gagal teruk dalam bab nak menghalau orang secara kasar, tapi yang sudah itu sudahlah. Berapa juta kali dah cakap jangan hantar apa-apa emel lagi. Memanglah aku tak pernah baca dah setiap kiriman itu disebabkan sudah tersimpan di dalam Junk Mail. Tapi, tetap semaklah juga nak kosongkan peti Junk Mail itu kan.

Lagi pula, aku rasa betullah jangan nilai orang daripada luarannya. Dan di antara orang yang nampak macam baik dan orang yang nakal dan tak berapa baik, lebih baik lebihkan orang yang tak berapa baik. Sangat ignorant-lah orang macam ini. Kau rasa aku boleh lembut hati ke. Boleh sakit jantunglah.

Macam akulah.

Kau nampak macam aku tak berkocak.
Tapi sebenarnya tak baik langsung ini dan keji orangnya.
Hati busuk dan hitam serta berkeladak lagi berkeruh seperti kopi.

Ah, ya.
Aku tak minum apa-apa jenis kafein tapi aku tahulah kopi itu hitam.

(Hoi, itu budak sekolah tadika pun tahu!)

Ok.
Sudah nampak seperti marah meyinga ke belum ini?

Tambah lagi.

Aku paling tak suka rasa terbeban. Sebab nanti seluruh dunia boleh terkena tempias itu. Makanya, itu pasallah perlu untuk berkelakuan kera sumbang sepanjang hayat. Ini termasuklah juga kepada semua mereka yang mengenali budak tak senonoh ini. Dengan aku, tak perlulah harapkan apa-apa. Aku bukan salah seorang daripada masyarakat yang baik. Iya. Aku tak pernah return call kalau ada sesiapa yang call. Di rumah, telefon tangan itu memang akan berada di dalam beg laptop atau almari baju atau juga di bawah bantal. Dan telefon itu memang dua puluh empat jam di dalam mode Silent. Hina kan perangai?

Jadi, kau kena faham kenapa aku tak suka berkawan dan mencari kenalan baru.

Kawan yang sedia lama ada pun susah aku nak jaga. Inikan pula kawan baru. Ya. All terms and conditions applied to both female and male. Aku rasa aku memang suka duduk dekat rumah dengan keluarga saja. Aku malas nak layan masyarakat. Kadangkala mendatangkan serabut kepala. Mungkin sebab hati dan kepala aku sudah tua agaknya. Hina kan perangai?

Ok.
Sudah nampak seperti marah meyinga ke belum ini?

Lagi satu. Aku tak percaya dengan hukum karma. Tapi aku tahu Allah akan balas dengan kebaikan jika kita berbuat baik sesama manusia. Dan begitulah sebaliknya. Makanya, kalau kau nak orang berbuat baik kepada kau, silalah berbuat baik kepada manusia lain. Setiap pergaulan dan bergurau itu ada adabnya. Jangan kau tembak orang itu sampai hancur ususnya dan kemudian kau bilang kau bergurau. Kalau kau rasa seperti kau pernah belajar akhlak semasa sekolah rendah dahulu, kau amalkanlah. Orang kafir pun lebih berakhlak kadangkala.

Dan percayalah, akhlak dan peribadi yang kau tunjuk itu sesungguhnya mencerminkan adab dan akhlak kedua ibu dan bapa kau juga. Dari situlah keluarnya peribahasa menconteng arang ke muka ayah dan bonda. Mengerti? So, behave please you rude jerk. Ya, aku cakap kepada diri sendiri.

Ok.
Sudah nampak seperti marah meyinga ke belum ini?

Terakhirnya.

Kalau maaf itu berguna, nak polis buat apa.

Percayalah. Lagi lima minit nanti mesti aku menyesal tulis macam ini. Aku harap entri ini sangat berbau keji dan hina serta dipenuhi dengan rasa marah yang menyinga yang menebal. Venting the anger. Ya. Lepas itu menyesal. Lepas itu nak menyinga semula. Lepas itu menyesal. Itulah dia manusia. Ah, tak. Itulah aku. Oh, ya. Sebab ini entri marah jadi tidak perlu italic kan segala perkataan English. I don't care.

Ah, Huzai napun saram_

Kategori:

8 Responses to "Aum"

famia said :
March 21, 2010 at 9:46 PM
Meyinga?
Ah, pedulikan.
Itu baru kelihatan seperti marah.
nananya said :
March 22, 2010 at 7:32 AM
kadang-kadang singa pun tak eja menyinga dgn betul.

so, jgn la kau fikir sgt.
famia said :
March 22, 2010 at 11:51 AM
hahaha.
aku rasa aura entri ini dah cukup MEYINGA sebab takde orang komen.

alhamdulillah.

kena pakai taktik inilah selalu.
kah kah kah.
Anonymous said :
March 22, 2010 at 2:57 PM
dari awal hingga hujung ayat..gua tak rase aura menyinga tu...kene tambah aura menyinga tu lg..;)
Anonymous said :
March 22, 2010 at 2:58 PM
dari awal ayat hingga ke ujung ayat,gua tak rase skit pon aura menyinga tu..usaha lg ye ;)
M-I-N said :
March 22, 2010 at 6:26 PM
entri melepas kemarahan.
bagus.
biar cool sikit.
famia said :
March 23, 2010 at 10:23 AM
anon: lu hati kering ke?

anon: tengoklah kalau rajin.

min: haha. tak garang ke? cis.
Anonymous said :
March 23, 2010 at 12:54 PM
tak la kering sgt..kadang2 aura marah tu leh rase ngn 1 ayat ajer..

Post a Comment

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.