Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Thursday, December 31, 2009




Farhana Suziela Natasha Surihani to Xai:

Thanks Xai bagi aku ajen peng-hack tetap blog ko nih.. hahaha..

Sorry kekadang aku memang sedikit jerk. Thanks sebab sanggup bear BARE (ejaan sengaja) dengan perangai aku selama kite kekenalan..

Selalu ujung tahon mesti cam ade end year gift kite exchange..
(Nak wat cemana, pengaruh krismes.. haha.. Ingat dulu, tengah2 tahon boleh layan mp3 beyonce-white krismes.. dkt2 time kismes suke tgk cerite2 kat tv yang krismes spesyel.. pastu time2 krismes tu lah suke meround tgk krismes deco.. woooooow.. suke warna terang2 kilat2 kotnyeh.. cam merry merry sket.. boleh pulak suke kombinasi kaler merah hijau! iiiiiishk ok.. mengucap sekarang.. ahahah.. )
tapi tahon ni aku end kan dengan meng-hack blog ko lah.. ngehehe (ayat kever, bajet sebenanye hahaha)

Aku nak hack blog ko dari haritu mase ade sedikit miscommunikasi, tapi aku rasa.. Knowing My xai. Lebih elok aku call jek. ko kan senang cair.. (ops ter-reveal tektik.. hahaha).

Dengan izin Dia, aku doa kite akan kawan sampai bebila.. (Dulu moto: kawan sampai tua, tapi lepas tua - mati - akhirat takkan tanak sambung kalo diizinkan kan kan kan jadi kite telah menukar moto)

Ingat Moto Moto ineh:

1. Kite kawan sampai Bebila yeh yeh yeh
2. Untuk ko Laila, Gunung pun aku sanggup carikan
3. Kalau aku gaduh aku lari rumah ko yeh.. Eh.. Laki Kaaaaaaau!!

*sile edit dan tambah entri nih kalo ko teringat lagi, nih je aku terfikir dlm jangkamasa singkat nih


Apa pun,
Jauh jauh sebab tak nampak kat mate aje
Aku tak jauh mane


**Ditambah oleh er, apa nama panjang aku ek Dani?

Hinf.
Tarik nafas dulu.

(Terasa macam tulis surat cinta ini)

Mula-mula aku nak minta maaf dari hujung tudung sampai hujung kasut. Selama berkawan dengan kau ini, aku memang lebih jerk dan blur dan tak semenggah daripada kau. Hehe. Apa-apa pun aku dah retired daripada buat kerja-kerja tak semenggah dan tak senonoh masa zaman kita muda-muda dulu. Dan sememangnya tak ada pengganti yang setanding dengan kau. Kroni terbaik. Crazy ah ding dong.

Merepek dan tak semenggah lagi tak senonoh macamana pun.
Kau tetap layan je kerenah dan perangai aku.

Sejak 1999 sampai 2009.
Satu dekad kan?

Perangai sakai. Suka kacau orang. Merayap tak tentu hala. Berani tak bertempat. Nakal macam syaitan. Selamba macam ayam. Hah. Apa je yang kita tak pernah buat. Semuanya pernah buat. Aku rasa, kenal dengan kau ini antara perkara paling best pernah jadi dalam hidup aku. Dari zaman budak-budak. Sampai zaman di CASE. Hostel. Zaman kerja. Fuh. Banyak gila kalau nak wrap up. Tak apa. Kita simpan sendiri jadi kenangan zaman tua.

Ok.
Tambah ayat bunga sikit.

Our friendship.
Aku rasa kau je kawan aku yang paling banyak perbezaan dengan aku.

Aku pakai beg silang ke kiri.
Kau pakai beg silang ke kanan.

Aku suka black pepper.
Kau tak suka.

Aku suka Chocolate Ice Blended.
Kau penggila Mocha Ice Blended.

Kau penggila durian.
Aku tak suka.

Banyak lagi.

Tapi aku rasa sebab ada banyak perbezaan itulah yang boleh bagi kita lagi ngam. Dia macam Yin dan Yang. Black and white. You complete me kononnya. Hehe. Apa-apa pun terima kasih sudi berkawan dengan manusia pelik dan sengal macam aku ini. Semenjak dah tua ini aku makin kerap hilang ingatan jangka pendek. Dah makin sikit yang aku ingat. Tapi harapnya aku tak lupakan kaulah ek. Hehe. Kalau ada yang aku terlupa, tolong ingatkan.

Sekarang ini.

Masing-masing dah besar. Dah jadi anak dara sunti suntik. Dah boleh bezakan baik dan buruk. Dah merasa frust bercinta (uwekss haha). Dah pandai nak melaram bergaya bagai. Dah macam mak-mak pun kadang. Nafsu nak berumahtangga dan ada anak sendiri semuanya dah terasa. Cepat betul kita besar ek Dani (apa maksud ayat ini entah).

Apa-apa pun.

Satu dunia tetap tahu.
Di mana ada kau.
Di situ ada aku.

Tapi.

Aku nak minta maaf.
Sentiasa.

Sebab.

Dah pandai cari pasal dengan kau.
Selalu sakitkan hati kau.
Selalu salah tafsir kau.
Selalu miscommunication.
Jarang lepak dengan kau.
Expressionless.

Hah.
Semualah pendek katanya.
Dengan rendah dirinya aku nak minta maaf banyak-banyak.

Lastly.
Sudi tak kau renew friendship ini sampai akhirat?

(Macam surat cinta tak Dani)

^_^

Sambung baca...

Kategori:

Wednesday, December 30, 2009


_Baiklah.

Disebabkan kita ada dua tahun. Satu tahun Hijrah. Dan satu lagi tahun Masihi. Makanya, resolusi juga lebih kurang boleh tahan sama juga keluasan dan rupa parasnya. Dan macam biasa, manusia yang imannya setebal kulit bawang memang lebih suka melebih-lebihkan tahun Masihi berbanding tahun Hijrah. Menyambut tahun baru Masihi secara crazy. Sana sini wish 'Happy New Year'. Termasuk aku juga. Yang memang suka keep up dengan perkembangan dunia. Mengikuti perkembangan zamanlah kononnya.

Dunia... dunia... dunia.

-_-"

Cik.

Kenapa hidup umpama tiada 'Next Life'. Jangan begitu. Dunia ini bukan tempat kita bermastautin. Dunia ini ibarat hotel lapan bintang saja. Seumpama kita out station. Kerja. Kumpul harta. Cari pasangan. Tebalkan iman. Kumpulkan ibadat. Jelaskan hutang dunia. Berbuat baik sesama manusia. Menunaikan hak kepada diri sendiri dan sekitarnya. Mencari redhaNya. Menjauhi mungkarNya. Dan paling pentingnya, menunaikan ikrar janji 'Tiada Tuhan selain Allah, Muhammad itu pesuruh Allah'.

Kemudian, pulang kembali ke 'tempat asal'.
Selama-lamanya tanpa kembali.

This world is not your final destination, sir.

Cik, apa sebablah banyak betul bahasa penjajah di dalam entri ini?
Cuba jangan menulis secara manglish yang bercampur-baur.
Rojak hanya wujud pada makanan saja cik.

Oh, minta maaf.

Ok.
Apa tadi?

Hah.

Pesanan khidmat masyarakat. Sempena lagi dua ke tiga hari nak melangkah ke tahun 2010. Entah dipanjangkan umur lagi ke tidak esok lusa ini. Maka. Mari letakkan pesanan sebanyak mungkin. Baiklah. Sesi pesan memesan dimulakan. Mula-mula aku pesan dahulu. Lepas itu, giliran kamu pula. Jangan potong barisan ya. Seratus peratus tidak kacak.

Baik.
Mulakan.

Saya nak pesan ABC dan rojak Melawati satu!

-_-"

Tsk.
Izinkanku menempeleng si budak Huzaimatus ini.

Jangan buat perangai tak matang macam ini weh. Sila matang laju-laju. Tak sopan lagi tak senonoh ini. Cuba serius sikit. Ini yang rasa macam nak membebel ini. Blablablabalala... prong prang prong prang.

Ok.
Maaf.

Aku nak pesan ini.

1. Jaga solat
Sesungguhnya. Menjaga solat dan menunaikan solat lain bezanya. Sentiasalah solat di awal waktu. Barulah terjaga tiang agamanya. Dahulukan solat dalam semua perkara. Kalau tak ada 'Next Life' itu lain cerita. Biarkan saja tiangnya retak seribu dan bergegar sana sini. Tak ada masalah. Ini pesanan untuk aku juga. Sebab aku pun selalu tonggang-langgang tiang agamanya. Tsk. Tolong ingatkan aku sama. Selalu, ok.

2. Berbuat baik sesama manusia
Buat baik dibalas baik. Buat jahat dibalas jahat. Itu karma kepercayaan kaum Hindu. Maka. Kita tukar sedikit agar bersesuaian dengan Islam, agama yang indah dan kacak. Buat baik dibalas baik. Buat jahat dibalas baik. Jangan pernah membalas di atas setiap kejahatan manusia. Itu bukan kerja kita sebagai manusia. Itu kerja Allah Yang Esa. Rasulullah SAW sebagai kekasih Allah pun tak pernah membalas kejahatan dengan kejahatan. Apatah lagi kita manusia hina dan busuk hati yang sentiasa terpengaruh dengan dunia ini.

Dan jangan pula mencelakakan manusia lain dan mendoakan keburukan untuknya. Itu bukan kerja kita. Kalau nak balas kejahatan manusia, balaslah dengan kebaikan. Itu sebaik-baik balasan untuknya. Daripada dapat 'cash' di dunia, lebih baik lagi 'cash' di akhirat sana bukan. Biar dia dapat balasan tunai terus daripada Allah. Lagi pun, Allah juga menjanjikan ganjaran bagi mereka yang berbuat baik sesama manusia. Makanya. Jadilah seorang Muslim yang sederhana dalam segala dan berakhlak mulia. Contohilah Earth Idol, Rasulullah SAW.

3. Jaga 'mereka' berlima
Bukan Hang Tuah lima bersaudara. Tetapi, mereka itu adalah mata, telinga, lidah, hidung dan tangan. Kesemuanya pancaindera. Jaga mata. Jangan meliarkan pandangan. Boleh mengeruhkan hati. Jaga telinga. Jangan dengar yang bukan-bukan. Boleh mengeruhkan hati. Jaga lidah. Jangan bercakap yang bukan-bukan. Boleh mengeruhkan hati. Jaga hidung. Er, bersihkanlah hidung selalu. Itu tempat berkumpulnya syaitan. Jaga tangan. Jangan meraba yang bukan-bukan. Mereka berlima ini saksi utama kita di 'sana'. Jaga mereka. Mereka pasti menjaga kita.

Macam 'taiko' pendek katanya.

4. Makan ubat hati selalu
Tombo hati iku limo perkarane (lagu Tompi - Tombo Hati). Baca Al-Quran. Selalu. Sentiasa. Dan berterusan. Bukan kerja mudah nak baca Al-Quran hari-hari secara berterusan. Tetapi berusahalah untuk cuba. Itu ubat hati yang terbaik. Amalkan macam minum air masak. Tanpa air, badan senang dihinggapi apa-apa penyakit. Hati pun begitu juga. Tanpa ubat hati, berkeladak dan hitamlah hati itu jadinya.

Sesungguhnya tiga suku daripada badan manusia itu terdiri daripada air bukan. Makanya. Penuhkan juga tiga suku daripada badan manusia itu dengan ubat hati. Sehari sehelai pun jadilah. Kalau tak mampu, sehari tiga ayat pun jadilah. Tapi kalau betul-betul tak berupaya, bacalah bismillah beratus-ratus kali. SubhanaAllah, Alhamdulillah dan Allahuakbar juga beratus-ratus kali. Kalau dah rajin buat selalu, layan Mathurat pula. Setiap pagi atau petang. Hah. Pandai-pandailah sendiri.

Ok.
Cukup.
Habis sudah segala pesan.

Giliran kamu pula_

Sambung baca...

Kategori:

Tuesday, December 29, 2009


_Boleh tahan sibuk jugalah.

Dengan dunia.
Dengan kerjanya.
Dengan diri sendiri.
Dengan alam sekeliling.
Dengan er, Daily Dudetta.

Daily Dudetta.

O_o

Apakah itu?

Sketch saya. Dulu saya langsung tidak pandai melukis. Jari kayu. Saya cuma mampu melukis sebiji tabung uji dan bikar sahaja. Oh, dan orang lidi juga. Bertahun-tahun juga saya cuba untuk melukis. Namun, langsung tidak berhasil. Saya berasa sungguh hopeless ketika itu.

Lalu.

Pada suatu hari. Ketika saya bangun daripada tidur, saya terperasan pada sebelah kanan tapak tangan saya tiba-tiba wujud sebiji mole. Tidak berapa manis menyebut tahi lalat. Sebab ibarat tinja seekor lalat. Oh, tinja bermaksud najis. Maka, lebih manis jika menyebut mole walaupun secara realitinya tiada apa-apa perbezaan. Ah, pedulikan saja.

Lalu.

Saya pun cuba memadam mole itu kerana menyangkakan dakwat hitam pen telah terkena pada tapak tangan saya. Namun, tidak berjaya. Secara tiba-tiba, tangan saya bergerak sendiri lalu dengan selamba keringnya melakarkan beberapa objek aneh. Yang rupa parasnya sedikit sebanyak seperti imej di bawah.

Sila rujuk... sila rujuk.

My Daily Dudetta

Hah.

Itulah dia Dudetta saya. Dudetta adalah gelaran dude bagi perempuan. Lain-lain maklumat lanjut perihal Dudetta bolehlah rujuk pada pakcik Google ok. Nantikan kemunculannya pada tahun hadapan.

Bila?

Tahun hadapan.

Bila?

Hoi, jangan ulang soalan boleh tak!
Ops, minta maaf.
Garang sangat.

Hah.
Tunggukan ajelah.

Bulan Disember tahun 2010 pun masih lagi tahun hadapan kan_

Sambung baca...

Kategori:

Tuesday, December 22, 2009


_Haha.

Orang selalu cakap aku suka tulis panjang-panjang.

Lebih kepada membebel kata mereka. Dani pernah kata suatu masa dulu, aku suka tulis panjang-panjang sebab banyak benda yang aku nak cakap susah nak terluah. Maka, termuntah pula perkataan itu di kertas. Menjejeh-jejeh. Ada yang muntah hijau, muntah susu dan muntah darah. Ah, semua jenis muntahlah ada pendek katanya. Maaflah. Aku memang banyak 'bercakap di jari'.

Oklah.

Aku CUBA tulis kurang daripada 10 baris saja lepas ini.

Dibesarkan hurufnya sebab aku tak pasti boleh berjaya cuba ke tidak. Bukan boleh berjaya buat ke tidak. Tapi, boleh berjaya cuba ke tidak. Susah woi! Sudah sebati. Tabiat semulajadi ini. Seperti bernafas menggunakan oksigen pemberian Allah SWT. Sungguh enak dan sedap. Tarik nafas, alhamdulillah. Hembus nafas, alhamdulillah. Very delicious.

I am so used to it.
Tsk.

Aku cubalah_

Sambung baca...

Kategori:

Monday, December 21, 2009


_Hah.

Mari buat ujian mata.

Uk ak uuk ikk aakk kakaka uk ik krong krang ik ik kakakikuk kuka ik ik uk. Ik uuk tak kakakik kuku ak ak krik kikiki kakikukuk. Krong krang kring krung kuk uik kikikik. Song krang krong kreng king king. King kong. kk kakaka uk ik krong krang ik ik kakakikuk kuka ik ik uk. Ik uuk tak kakakik kuku.

Yosh.

Krik kukuk cbt krm kty by cct slt. Mrt krn blk ipl. Lt ak ik uk. Kakakakak kikikik. Ct bc rk rmk mk ppl. Bt kn dr ms dpt bf rm rk. Itew klu gitew lew. Cy ny mkn my klu gitew brt klu gitew. Kakakakakak kikikikikik. Klok klok klok.

-_-;

Air mata darah sudah keluar.
Ujian mata telah tamat.

Sesi Bahasa Melayu bermula.

Berpinar tak mata?
Lain kali sila makan sayur banyak-banyak.

Aku mengaku.

Dahulukala. Cara aku menulis dan cara suku kaum Cimpanzi, Babun, Siamang dan sekutunya di Zoo Negara berkomunikasi tidak jauh bezanya. Lama juga nak buang tabiat buruk itu. Sekarang pun masih ada saki bakinya. Walaupun liat nak dibuang kesemuanya, tetapi berusaha jugalah untuk mencuba.

Kena lawan perangai malas dan liat.
Hinf... hinf berusahalah.

Bahasa SMS.

Untuk penghantaran teks menggunakan handphone. Dan disebabkan jumlah karakter yang boleh ditulis di dalam satu mesej tidaklah panjang mana, makanya ringkasan perkataan pun digunakan. Yang mana kadangkala terlalu ringkas sehingga membawa padah. Keluar air mata darah nak memahamkan perkataan-perkataan itu.

Contoh: Ak g mkn td. Ko cb ck kt rmh diyer. kl tk ko blk jl gitew lew ny.

Zrett... zret.
Zrett... zret.
Zrett... zret.

Semua huruf 'i' ditukar menjadi 'y'. Huruf 'u' ditukar menjadi 'ew'. Semua huruf vowel di belakang dan di tengah telah dicantas habis. Yang tinggal cumalah bahasa Cimpanzi. Orang asli bercakap pun tak macam ini. Tsk.

-_-;

Keluar air mata darah kan.

Hah lagi satu.
Ini teguran keras.

Kalau nak taip perkataan assalamualaikum menjadi pendek, taiplah betul-betul pendek.
Tetapi janganlah dipendekkan sampai jadi perkataan tak senonoh.

As.
Asl.
Ass.

-_-;

Keluar air mata darah lagi kan.

Aku pernah juga diaju salam sebegitu rupa. Mahu saja aku sembur pakai fire extinguisher itu. Terkadang rasa macam nak jadi Bruce Lee pun ada. Ringan saja kaki dan tangan. Hinf. Apalah. Cubalah bagi salam molek-molek. Selamba kering saja kau kerat perkataan assalamualaikum itu menjadi perkataan yang entah apa ringkasan maknanya. Kalau iya pun malas, tulislah 'salam'. Kalau betul pun malas, kau cakap saja pakai mulut. Tak perlu taip. Ini tidak. Selamba saja mencantas perkataan. Sebelum dicantas, harap boleh faham sendiri dahulu apa maksud 'assalamualaikum' itu.

Kalau betul-betul gila malas nak menaip perkataan 'assalamualaikum' itu, taiplah perkataan 'assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh' terus. Biar panjang asal selamat. Dapat 30 pahala itu kalau bagi salam atau jawab salam secara penuh. Tak nak ke?

Tak nak sudah.

Hah.
Cerita balik perihal meringkaskan perkataan.
Sebagaimana 'Nokia connecting people', SMS pula 'SMS confusing people'.

Kalau iya pun, letaklah huruf vowel. Ada 'a', 'e', 'i', 'o' dan 'u' bukan? Itu yang membunyikan sesuatu perkataan menjadi lebih bermakna. Tanpa huruf vowel, cuma konsonan saja apalah maknanya. Macam kancing gigi nak menyebutnya. Serupa macam Cimpanzi berkomunikasi. Susah betul nak faham. Mata nak baca pun sakit. Otak pun jadi berpinar-pinar nak menangkap maksud yang cuba disampaikan. Sudahlah IQ aku tidak tinggi mana.

Eleh, Huzai kau pun sama.

Ya, aku pun sama.
Minta maaf.
Sila tegur.

Dulu aku ambil masa lama juga mahu memahamkan maksud 'x'. Rupanya itu bermaksud tidak. Dan lepas itu, aku pun terjebak sama dalam mencantas dan mengerat perkataan tidak kepada 'x'. Iyalah. Aku cubalah eja betul-betul lepas ini. Kalau tercantas lagi, tolong ketuk sedikit jari aku.

Penyakit aku lagi kronik. Aku suka mengeja sebagaimana menyebut perkataan. Itu dah memang terang, jelas dan sangat nyata disebabkan penyakit malas. Lagi satu, struktur ayat. Mentang-mentanglah sudah puas belajar pemahaman dan struktur Bahasa Melayu sewaktu tingkatan empat dan lima dahulu. Keputusan kertas Bahasa Melayu SPM pun boleh tahan harum juga. Selamba kering saja aku buat struktur ayat sendiri. Memang patut disebat budak ini.

Di antara contoh perkataan yang di'sukahati'kan aku:

a) Mungkin - dieja sebagai 'mungken'
b) Thanks - dieja sebagai tengs
c) Permission - dieja sebagai pemisyen
d) Excellent - dieja sebagai ekselen

Dan banyak lagi.
Me'roman'kan sebutan.

Tak senonoh... tak senonoh.
Memang tak senonoh.
Jangan ditiru.

Satu lagi.

Blog itu medan menulis. Dan medan komunikasi serta medan ilmu tanpa batasan. Yang teramat besar saiz panjang dan lebarnya. Lapan ribu perkataan pun lepas. Maka, tak perlulah nak diringkaskan segala ejaan. Kalau boleh, tulislah molek-molek bagi pembaca dapat menangkap maksud yang cuba disampaikan penulis. Janganlah ditulis 'uk ak uk ak' pula.

Ini tidak.

Sudahlah 'uk ak uk ak', lepas itu berwarna-warni pula tulisannya. Sekejap huruf besar, sekejap huruf kecil. Warna latar belakang yang begitu gelap seperti di dalam gua. Lagu Selamat Datang dimainkan secara automatik dengan suara yang begitu tinggi. Serta segala anugerah kecemerlangan menulis di kiri dan kanan blog berkelip-kelipan seperti Hari Raya. Dan tulisan yang berkajang-kajang tanpa perenggan. Kalau tulis dalam tulisan Jawi itu lain ceritalah. Ini tulisan rumi. Cubalah letakkan perenggan. Jenuh nak membaca dalam satu nafas. Al-Quran pun ada juzuk tahu.

=_=

Amboi, sarkastiknya Huzaimatus.
Minta maaf... minta maaf.
Terpaksa sarkastik.

Kasihanilah Chrome aku itu selalu pecah.
CPU usage pun jadi seratus peratus.
Kipas pun berpusing gila.
Oh, mengalir air mata!

Boleh dapat tekanan darah tinggi ini. Satu saat buka, laju-laju ditutup balik. Dan minta maaf banyak-banyak, aku tak boleh nak kembali. Aku ada masalah silau mata yang tinggi. Dan kenalah beradab masuk blog orang walaupun sudah berkerut seribu muka. Tetapi, kalau blog itu ditulis untuk diri sendiri seorang saja yang baca, tak ada masalah. Dipersilakan.

Percayalah.

Sebagaimana pakaian itu melambangkan peribadi, sebegitu juga blog dan tulisannya.
Turut sama melambangkan personaliti dan peribadi penulis.
Pakaiannya memang tak nampak.
Apa lagi yang tinggal?
Blog dan tulisan.
Itu sajalah.

Makanya.

Kenali peribadi seorang penulis melalui penulisannya.
Dalami hati seorang manusia melalui renungan dan pandangan matanya.
Perhatikan kesabaran seorang manusia ketika tangannya di stereng kereta.

Hah.
Jangan percaya satu pun.
Suka hati aku je buat perumpamaan sendiri.

Tapi satu lagi.

Bukan Bahasa Melayu saja yang dikerat-kerat ringkas ejaannya. Bahasa Inggeris sebagai bahasa antarabangsa turut mengalami nasib yang sama. Menjadi mangsa cantas-mencantas. Kasihan betul. Sudahlah vocabulary aku tak banyak mana. Dicantas-cantas pula setiap perkataan menjadi lebih ringkas. Lama kelamaan memang 'uk ak uk ak' sajalah nanti bunyinya.

W r x afr8 of u

-_-;

Keluar air mata darah lagi kan.

Macam ini gaya, sampai mati pun tak berpeluang menggunapakai Bahasa Melayu Tinggi.

Tsk.

Baiklah.
Mari buat sedikit ikrar pada diri sendiri.

Saya berjanji tidak mahu memendekkan bahasa sesuka hati.
Saya berjanji tidak mahu memendekkan bahasa sesuka hati.
Saya berjanji tidak mahu memendekkan bahasa sesuka hati.
Saya berjanji tidak mahu memendekkan bahasa sesuka hati.
Saya berjanji tidak mahu memendekkan bahasa sesuka hati.
Saya berjanji tidak mahu memendekkan bahasa sesuka hati.
Saya berjanji tidak mahu memendekkan bahasa sesuka hati.
Saya berjanji tidak mahu memendekkan bahasa sesuka hati.
Saya berjanji tidak mahu memendekkan bahasa sesuka hati lagi.

Letakkan perkataan 'lagi' di hujung ayat. Supaya lain kali bila terbuat lagi mungkin tidak begitu bersalah perasaannya. Kalau di sekolah rendah dulu selalu kena denda macam itu. Sampai seratus kali cikgu suruh ulang tulis. Kebas jari aku dibuatnya. Nampak sangat memang budak nakal. Eleh, kalau cikgu suruh tulis seribu pun saya sanggup sekarang ini. Saya ada keyboard. Tekan Ctrl+C dan Ctrl+V sepanjang hari pun tak ada masalah. Hah, tak pun saya ada Photoshop. Pakai layer mask banyak-banyak pun tak ada hal.

Hoi, berlagaknya budak ini.

Exaggerating.

Minta maaf_

Sambung baca...

Kategori:

Tuesday, December 15, 2009


_Lagi dua ke tiga langkah saja.

Awal Muharram.
1431 Hijrah.

Kalau terkenang sewaktu zaman sekolah rendah dahulu kala, makna Awal Muharram memang lain maknanya. Awal Muharram bagi aku, adalah hari di mana sekolah-sekolah di sekitar kawasan Ampang mengadakan pertandingan nasyid. Dan lagu yang wajib dinasyidkan tak lain tak bukan lagu Awal Muharram.

Ok.
Berdiri tegak.
Tapak tangan kanan di atas tangan kiri.
Dan letakkan di sebelah kiri pinggang anda.

Mula.

Treng, teng... teng... teng... teng.

Satu Muharram detik permulaan
Perkiraan tahun Islam hijrah
Perpindahan Nabi dan umat Islam
Dari Kota Mekah ke Kota Madinah

Ke Maaadinahhh....

Atas keyakinan dan iman yang teguh
Kaum Muhajirin dan Ansar bersatu
Rela berkorban harta dan nyawa
Demi menegakkan Islam tercinta

Hijrah itu pengorbanan
Pengorbanannnnn....
Hijrah itu perjuangan
Perjuaaangannnnn....
Hijrah itu persaudaraan
Persaudaraaannnn....
Hijrah membentuk perpaduan
Perpaaaaduan!

Oleh itu mari semua kita sambut Maal Hijrah
Tingkatkan semangat tegakkan syiar Islam
Untuk sepanjang zaman

Macam biasa.

Setiap pengawas sekolah wajib turut serta. Motifnya entahlah apa. Mentang-mentanglah semua pengawas sekolah di bawah pengawasan cikgu disiplin. Nak tak nak memang terpaksalah kami memaksakan diri. Dan biasanya, aku memang jadi penyanyi barisan kedua saja. Faham-faham sendiri saja sudah.

Itu cerita zaman dahulu.

Sedikit pun tak ter'hijrah' perangainya. Dahulu lain. Sekarang lain. Zaman kecil-kecil dahulu kala tahu nak bahagia saja hidup. Pergi sekolah bawa getah banyak-banyak nak main waktu rehat, balik sekolah beli ais krim Malaysia perisa Milo sambil tunggu bas sekolah datang dan kadangkala beli keropok lekor sambil main lompat-lompat di dalam longkang.

Lepas itu, sampai rumah makan tengahari. Ikan kembung seekor besar menggila wajib ada di dalam pinggan. Selonggok sayur dan kuah sehingga kadangkala nasi aku habis mati lemas. Selepas makan dalam satu jam sampai tertidur-tidur, kena habiskan kerja rumah pula. Dan seterusnya kena menghafal senarai perkataan sinonim dan antonim di depan pintu bilik mak dan ayah. Waktu petang baru dapat tengok cerita Green Green Grass By The River dan Maero Attack.

Samosop!

Lompat dan tampar bola secara pusing.

Sebetulnya sebut summersault. Cuma aku rasa kebanyakan budak-budak zaman aku mesti sebut samosop. Tapi aku tak pernahlah join mana-mana kelab bola tampar. Sebab aku sangkakan kena main bola tampar sambil memakai 'seluar kecil'. Sungguh tak sopan. Malu weh. Tapi aku suka betul heroin dia itu. Lawa gila. Zaman kecil-kecil dululah. Stail dia ikat rambut memang aku pun terikut masa kecil-kecil dulu.

Kalau nak tengok di Youtube ada.
Sila ke sini.

Begitulah rutin aku sewaktu darjah satu sehingga lima dahulu.

Bila dah besar, jiwa muda memberontak. Terus jadi budak nakal. Aku rasa aku mula ber'hijrah' dari sesuatu yang baik kepada yang kurang baik sejak masuk tingkatan satu. Banyak sangat baca buku bersiri Sekolah Seri Melur, Lima Sekawan, Nancy Drew, Alfred Hitchcock dan Hardy Boys. Aku rasa buku-buku macam itu dah tak dipandang pun zaman budak-budak 90an ini. Zaman 'remaja yang baru nak naik' memang aku banyak dipengaruhi dengan buku-buku itu. Sebab itu aku jadi nakal. Macam syaitan biasanya kadang-kadang.

Tapi pengaruh paling kuat memang buku Sekolah Seri Melur.
Tingkatan Satu di Seri Melur sampailah Tingkatan Lima di Seri Melur.
Habis jahannam juga hidup aku dibuatnya.

Dan semakin nakal sewaktu di ITM Shah Alam.

Ini bukan saja macam syaitan kadang-kadang. Ini dah perangai memang macam syaitan hari-hari. Kacau orang sana sini. Macam syaitan betul buat prank sana sini.

1. Letak iklan menjual motor kawan di sekitar kedai-kedai Seksyen 18
Ini. Aku kenakan kawan sekelas. Aku letak nama dia dan nombor dia serta jenis motor yang digunakan. Lepas itu, dia ada bising juga di dalam kelas bertanyakan kenapa ada orang telefon dia sebab nak beli motor. Aku gelak dalam hati saja.

2. Hadiahkan katak kecil dalam empat ekor kepada kawan sebagai hadiah harijadi
Ini pula. Kami (bukan aku saja, ada gengnya) singgah ke kedai akuarium berhampiran. Ternampaklah pula katak-katak kecil dewasa. Tapi memang kecil betul saiznya. Katak jenis ini banyak bersepah di MRSM Beseri. Memang geli betul. Sebagai hadiah harijadi kawan sekelas ini, kami pun berpura-pura menghadiahkan beliau sekotak kecil hadiah. Punyalah balut cantik-cantik. Kawan aku terharu. Kami pula lari laju-laju.

3. Kotorkan satu blok bangunan setiap kali ada sambutan hari jadi kawan
Ini setiap kali ada sambutan harijadi kawan terdekat, memang mangsa tuan punya badan akan disimbah dengan air 'berkat'. Campurannya bukan tepung dan telur semata-mata. Sebaliknya, semua jenis makanan kering mahupun basah yang telah luput tarikhnya turut sama menjadi berkat. Yang paling teruk aku pernah buat, air berkat untuk harijadi Dani. Campurannya bahulu besar yang dah berkulat, mi megi kari sepeket, telur sebiji, sos cili, cecair pencuci Softlan, biskut-biskut yang dah lemau, beberapa peket Nestum 3 in 1, susu tepung, tepung, telur dan sabun serbuk pencuci secukup rasa.

Aku rendam satu malam. Esok paginya sambil tahan nak muntah tengok bancuhan, aku pun simbah Dani dengan air berkat. Lalu berkejaranlah kami semua saling menyiram sedikit air berkat antara satu sama lain. Lepas itu kena marah sebab dah kotorkan satu blok. Tapi macam biasa, hati kering. Selamba saja cuci blok ramai-ramai.

4. Letak notis saman pada kereta senior
Ini pula. Senior kursus kejuruteraan mekanikal. Sebab dia budak silat. Aku dan Dani pun apa lagi. Saja-saja kacau kereta tuan punya diri. Bukan kacau tuan punya diri. Cuma keretanya saja. Konon-konon watak invisible. Motifnya. Er, aku rasa sebab aku pernah minat senior ini agaknya. Ingat tak cerita Ali Setan? Hah, aku terpengaruh dengan cerita Ali Setan sebenarnya. As... As... Asmidar.

5. Sorokkan kad matrik kawan satu semester
Aku rasa ini tak sengaja atau memang niat untuk menyorokkan barangkali. Kad matrik Dani. Entahlah aku simpan satu minggu atau satu bulan atau satu semester. Tak ingatlah. Tapi bukan satu harilah. Walau bagaimanapun, aku macam rasa Dani tak pernah kena tahan pun dengan pengawal ITM itu.

6. Pakai telefon awam di pondok Telekom warna biru berbelang putih secara percuma
Ini memang paling jahat aku rasa. Pakai wayar lembut. Cucukkan pada tempat meletakkan gagang dan dail nombor telefon yang anda mahu. Lepas itu, memang nombor-nombor itu keluar sebagai asterisk (*). Dan bercakaplah di telefon sampai berhari-hari. Cuma awas kalau makcik pengawal ada buat ronda-ronda. Memang selamat kantoi. Aku tak pernah kantoi sebab aku buat sekali sekala saja. Itu pun aku telefon rumah. Memang tak berkat langsung.

Macam syaitan kan.

Itulah penghijrahan aku daripada sedikit baik kepada yang langsung tidak baik. Ada macam-macam lagi perangai yang tak semenggah dibuat kami (aku dan Dani). Memang asyik main-main saja kerjanya. Dari zaman ITM Shah Alam. Lepas itu, zaman di CASE UTM KL. Dan kemudiannya sehinggalah masuk zaman bekerja. Tak habis-habis.

Zaman sekarang.

Sedikit demi sedikit cuba kami berhijrah. Daripada anak gadis yang nakal macam syaitan bertukar kepada anak gadis yang cuba untuk lebih sopan dan malu kononnya. Nasib baik ada perasaan nak berubah. Bersyukur betul.

Dan tahun hadapan 1431 Hijrah.

Aku pula nak cuba berhijrah lagi sedikit. Dan di antaranya daripada orang yang sombong gila kepada orang yang kurang sombong. Nanti aku cubalah buang perangai kera sumbang itu sedikit demi sedikit. Tapi kalau aku ter'bo layan', tolonglah sekeh sikit. Banyak-banyak pun tak ada masalah.

Dan jangan lupakan pula penghijrahan Rasulullah SAW.

Awal Muharram bukan sekadar tahun baru umat Islam saja. Bukan sekadar perarakan baju berwarna-warni di Dataran Merdeka. Tetapi hijrah Rasulullah dan sahabat-sahabat baginda itu satu pengorbanan, perjuangan, persaudaraan dan membentuk perpaduan. Hah, nyanyilah lagu Awal Muharram itu sendiri baru tahu maksudnya.

Sebagaimana 'Ya Ummati... Ya Ummati... Ya Ummati' sentiasa di bibir baginda.

Sebegitu juga 'Ya Rasululllah... Ya Rasulullah... Ya Rasulullah' sentiasa di bibir dan hati kita. Memang kejam betul anda kalau tak ada sikit pun rasa keinsafan dan kasih terhadap Rasulullah. Apa-apa pun, lu pikirlah sendiri. Semoga kamu sentiasa diberkatiNya dan dilimpahi rahmatNya.

Jangan nakal-nakal.
Berusahalah untuk cuba menjadi hambaNya yang baik.

Selamat menyambut Awal Muharram_

Sambung baca...

Kategori:

Monday, December 14, 2009


_Dahulu kala.

Pernah jugalah aku bayangkan.

Macamana nak melepaskan rasa. Tak kiralah itu rasa marah, sedih, geram, terharu, pening ditimpa masalah, gembira dan sebagainya. Bukan kerja mudah, woh! Dan aku rasa daripada aku kecil sampai besar, boleh tahan batu juga aku ini. Tak beriak. Tak berkocak. Tapi di dalam hati sudah macam Gunung Pinatubo. Ada juga macam Sungai Gombak. Dan ada juga macam salji di Himalaya.

Ok, macam ini.
Cuba kau bayangkan.

Kau tengah sakit perut. Di tengah-tengah lebuhraya. Pada waktu malam. Lagi 50km baru jumpa kawasan rehat. Tapi, kau dah tak tahan sangat nak pergi cari bilik air. Tiba-tiba minyak pun dah tinggal sikit. Lampunya berkelip-kelip tanda minta diisi. Di tengah-tengah lebuhraya itu wujud kau seorang saja manusia. Dengan tidak semena-mena, hujan pun turun mencurah-curah dengan lebatnya. Guruh berdentam-dentum. Kilat saling sabung-menyabung. Langit menjadi gelap-gelita. Telefon kau pula tiba-tiba kehabisan kredit. Bateri telefon pula tinggal nyawa-nyawa ikan.

Dan beberapa saat kemudian, kedua-dua tayar di bahagian belakang pancit. Tercucuk paku. Perut kau pula semakin meragam. Di kiri dan kanan lebuhraya itu pula cuma ada jurang yang dalam. Sebarang jenis bantuan pun tiada. Langit menjadi gelap. Malam semakin pekat. Lampu-lampu di lebuhraya kesemuanya tidak menyala. Kau mati akal.

Hah.
Boleh bayang tak perasaan dia?

Macam itulah aku terasa sekarang. Cuma mampu gantung hati padaNya saja. Hinf. Aku minta izin melepaskan angin lintang di dalam hati dan kepala. Sesungguhnya, ini entri yang sangat serius. Aku cuma manusia batu biasa_

Sambung baca...

Kategori:

Thursday, December 10, 2009


_Ok... ok.

Jadi orang bujang memang sukar terlepas daripada cerita perihal jodoh.

Hinf.

-_-"

Aku tahu hujung tahun macam ini memang bersepah-sepah kenduri kendara. Hari-hari ada orang kahwin. Sana sini ada nasi minyak. Entah kenapa nasi minyak yang sentiasa menjadi menu utama kenduri kahwin, tidaklah aku tahu. Masaklah nasi tomato ke. Atau pun nasi beriani ke. Nasi lemak ke. Nasi kerabu ke. Nasi hujan panas ke. Atau pun. Nasi hujan ribut petir pun boleh juga.

Hubung kaitannya kalau ada yang tahu bolehlah berkongsi dengan aku.

Haah.
Teringin juga nak tahu.

Hah.

Cerita pasal er, jodoh.

Aku rasa jodoh itu salah satu daripada rahsia-rahsia Allah. Di antara countable noun dan uncountable noun, jodoh itu jatuh di dalam kategori uncountable noun. Sesuatu yang tidak boleh dikira. Dan sesuatu yang boleh tahan sukar nak dijangka permulaan dan kesudahannya.

Jatuh cinta dengan siapa.
Kahwinnya pula dengan siapa.
Walimatul urusnya pula nanti bila.
Anak-anaknya nanti bilangannya ada berapa.
Cucunya, cicitnya, tuanya, liang lahadnya dan sambunglah sendiri.

Dan sesungguhnya.

Allah memang menjanjikan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Dan perempuan yang baik untuk lelaki yang baik. Itu janji Dia kepada hambaNya.

Janji kita kepadaNya?

Apa lagi nak dikata.
Sebagai hamba, memang kerjanya tabur janji saja.
Kau nyanyilah lagu Janji Manismu dendangan Aishah hari-hari.

Hah.

Cerita pasal er, jodoh.

Manusia memang suka mencari kesempurnaan. Dan bukan semua manusia suka mencari kesempurnaan. Sebahagiannya, mungkin. Tetapi memang ada. Aku pun salah seorang daripadanya. Nak cari jodoh pun ada checklist. Zaman belajar dulu aku ada checklist. Lepas dah dibagi warning dari Dia, terus aku buang checklist itu. Sebabnya. Boleh jadi sesuatu yang kita mahukan itu tidak mendatangkan kebaikan untuk kita. Dan hanya Allah saja yang tahu baik buruk setiap sesuatu itu.

Sebab itu kalau Dia duga hidup kau macam tonggang terbalik dunia, kau layankan sajalah. Bersyukurlah. Kurangkan merungut. Itu tanda Allah sayang kepada hambaNya. Sebab hanya Dia saja yang tahu baik buruk setiap sesuatu. Dan percayalah. Walau teruk gila macamana pun sesuatu perkara itu, memang wajib ada hikmahnya. Makanya, silalah bertukar menjadi seorang manusia yang cool dan optimis 24 jam.

Dan kurangkan merungut.
Dan kurangkan.
Merungut.

Aku tak boleh nak cakap JANGAN MERUNGUT. Sebab manusia ini bukan sempurna. Imannya pula macam graf. Sekejap naik sekejap turun. Kalau stabil itu baguslah, ini kalau makin lama makin jatuh merudum memang boleh tahan syahdu juga itu. Akulah itu yang selalu merudum. Sebab itu kena berusaha untuk cuba kurangkan merungut. Kalau dah hebat mungkinlah boleh berhenti merungut terus.

Hah.

Cerita perihal checklist jodoh.

Zaman aku belajar dulu aku pun ada checklist. Masa itu belum ada kesedaran sivik lagi. Hidup asyik nak meminta macam-macam dari Pencipta. Tak sedar lagi langit itu tinggi ke rendah. Waemah siapa entah yang jadi bos. Buruk betul perangai. Dilarang meniru.

Ini checklist aku

1. Tidak berwajah kacak dan jambu
2. Bukan chinesse look
3. Tinggi
4. Tidak bercermin mata
5. Tidak panas baran
6. Tidak sarkastik
7. Gentleman
8. Jenis budak-budak nakal tapi hati baik

Pft....
Memang remaja betul naluri masa itu.

Dan disebabkan aku request macam itu, Allah pun temukan aku dengan orang yang sebaliknya. Kesemua kriterianya memang berlawanan dengan checklist aku. Masing-masing muka chinesse look. Putih. Jambu. Kacak. Tak tinggi. Sarkastik. Ah, malas nak sambung dah. Pendek kata semua yang berlawanan dengan kriteria di ataslah.

Lepas itu.

Aku terus malas nak buat checklist lagi seumur hidup.

Sebab aku rasa semua yang aku nak itu memang langsung tak mendatangkan kebaikan untuk diri sendiri. Sebab Dia saja yang tahu baik buruk akan setiap sesuatu. Dan siapalah aku nak meminta-minta dari Dia. Lebih baik minta ampunkan dosa ke, jadi anak yang soleh ke, dapat jodoh yang baik ke. Ehem, bab jodoh memang tetap kena selit. Masih belum sempurna agama seseorang itu selagi belum berkahwin. Kan? Kalau salah tolong betulkan.

Dan kalau macam aku ini.

Bukan aku tak nak kahwin. Tapi belum jumpa jodoh lagi. Nak terfikir cari jodoh lagilah malas. Sebab nanti mesti dapat yang sebaliknya. Hah. Tahu pun serik. Lagipun aku malas nak kawan dengan lelaki. Nak berborak dengan lelaki lagilah malas. Nak pandang lelaki lagilah susah nak datang selera. Aku kan perempuan yang perasan bagus, memandang manusia ibarat angin lalu, complicated dan degil macam keldai.

Er, tapi kalau lelaki itu ada 3 suku kata nama yang unik dan panjang, jual mahal dengan perempuan serta seorang gentleman, memang laju sikitlah aku bagi perhatian. Cis, tak senonoh perangai. Ok, abaikan ayat itu. Malu saya.

Cumanya.

Pegang sajalah dengan janji Dia. KataNya, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik kan. Makanya. Disebabkan aku nak lelaki yang baik, aku pun kenalah jadi baik. Kalau nak lelaki yang soleh, aku pun kenalah jadi wanita solehah. Tak adillah kalau perangai aku tak senonoh tapi nak lelaki yang baik. Er, tak janjilah boleh istiqamah dalam proses nak jadi wanita solehah. Tapi aku berusahalah untuk cuba kononnya. Ehem. InsyaAllah. Panjang lagi usaha nak jadi baik ini isk.

Lagi satu.

Dulu bila malas nak fikir pasal jodoh ini, mesti aku cakap nak suruh emak dan ayah carikan. Tapi bila dah jumpa realiti, fuh gila menakutkan juga sebenarnya. Maka, lebih baik kena kenal dulu sikit-sikit agaknya. Cuak gila kahwin dengan orang yang belum dikenali hati dan budinya. Tapi sebenarnya lebih berkat juga kadang-kadang bila dipertemukan melalui orang tua. Tapi... tapi memang aku tetap rasa ada sikit ngeri sebenarnya. Dah... dah. Tak elok panjangkan angan-angan.

So, cancel.

Lagi satu.

Aku rasa macam hampir semua majlis kahwin macam berat betul nak diuruskan. Banyak pakai duit rupanya. Kalau aku, memang aku tak berminat betul nak buat bersanding, makan beradab, duduk atas pelamin, simbah air sirap mawar, kenduri makan-makan berkhemah-khemah, hias bilik, bertukar-tukar barang hantaran berdulang-dulang bagai dan entah apa-apa lagilah. Aku memang banyak songeh. Aku tak suka benda-benda complicated macam itu. Ringkas saja sudah. Tapi itu majlis individu, jadi ikutlah apa yang raja sehari itu suka.

Hah.

Apa lagi nak dikata perihal jodoh.

Jadi perempuan terutamanya macam perangai aku ini memang kena sabar sajalah. Kalau sudah tertulis di Luh Mahfuz itu begitu, begitulah. Kalau tak ada di dunia jodohnya, di akhirat insyaAllah ada. Makanya. Buat kawan-kawan dan saudara mara yang selalu sibuk tanya bila nak belanja nasi minyak, aku nasihatkan tak payahlah sibuk-sibuk nak makan nasi minyak selalu. Tinggi kolestrol weh! Lagipun kedai mamak kan ada jual.

Tak payah hari-hari nak minta nasi minyak.

Nanti aku belanja slurpee biru dan Choki Choki sekotak.

Amacam_

Sambung baca...

Kategori:

Wednesday, December 09, 2009


_Ehem... ehem.

Diiringi muzik latar rancangan Majalah Tiga.
Sewaktu Wan Zaleha Radzi menjadi pengacara utama.

Siput sedut atau dikenali juga sebagai belitung. Siput ini merupakan sejenis siput air tawar yang boleh dimakan dan banyak dijual di pasar, terutamanya pasar tani. Alah, di pasaraya Giant pun ada dijual. Bersepah-sepah. Ops, rancangan sedang ke udara. Tak boleh cakap macam ini.

Ehem.

Merujuk Wikipedia, nama saintifik siput ini adalah Cerithidea Obtusa. Nama kristiannya, Mud Creepers. Nama Melayunya, siput sedut. Nama selepas dimasak pula, siput sedut masak lemak cili api. Panggilan manjanya pula, Chut Chut.

Kedengaran funky sungguh bukan.

Itulah bunyi yang keluar daripada mulut manusia sewaktu menyedutnya.

Chut... chut.
Skreet.
Chut... chut.
Skreet.
Chut... chut.
Skreet.

Ops, rancangan sedang ke udara. Tak boleh cakap macam ini.

Ehem.

Si belitung atau pun siput sedut ini mendapat jolokan nama siput matah merah oleh penduduk tempatan. Perbezaan di antara matah dan mata tidaklah aku tahu. Dan kisah di sebaliknya juga lagilah aku tak ambil tahu. Kemungkinan besar, aku rasa siput ini suka berendam di dalam air lama sangat sambil membuka matanya. Maklumlah, matanya tidak berkelopak. Agaknya disebabkan itulah matanya habis menjadi merah.

Hm, logik juga.

Dan boleh jadi, inilah satu-satunya makhluk yang menghidap konjunktivitis tetapi masih tetap boleh didekati serta dimakan.

Gambar ihsan daripada
Wild Life Singapore

Chut Chut

Ah, sikit-sikit sudah.
Macam National Geography pula.

Tadi aku singgah ke sini. Lalu ternampaklah akan resipi memasak siput 'mata merah akibat berendam di dalam air lama sangat' secara goreng bercili. Memang jarang betul dimasak goreng. Kebiasaannya, siput 'mata merah akibat berendam di dalam air lama sangat' itu dimasak lemak cili api. Sampai habis kuning mata merahnya. Yang ini goreng pula. Mungkin kamu biasa menggoreng siput ini. Cuma keluarga aku saja yang tak pernah makan siput bergoreng.

Aku memang tak pandai makan Chut Chut ini.

Seumur hidup aku macam pernah jamah dua kali saja. Tekak aku memang tak ngam dengan Chut Chut ini. Setiap kali sedut mesti aku tercekik. Berair-air mata dibuatnya. Entah dari sudut mana yang patut aku sedut pun aku tak tahu. Dan entah berapa pula kelajuan menyedutnya. Sampai semput kadang. Nak tiup belon pun tak semput macam ini.

Teringat sewaktu pertama kali memakan si Chut Chut ini.

Masa itu, umur aku macam sekolah rendah lagi. Di Kluang, Johor. Atuk Onn yang masakkan. Hidangan Chut Chut masak lemak cili api. Aku memang tak pernah makan benda alah itu. Pertama kali nampak siput itu. Tapi disebabkan perangai yang suka mencuba tanpa mengira tempat ini, aku pun cedok dalam dua ketul Chut Chut ke dalam pinggan nasi.

Angkat seekor.
Belek kiri kanan.
Tenung lama-lama.

Maklumlah, itu pertama kali bertemu mata. Entah bagaimana rupa parasnya sebelum dimasak lemak cili api. Tak dapatlah aku nak bayangkan. Tiba-tiba, sewaktu aku angkat siput itu, badannya seperti sedang bergerak-gerak. Musykil sungguh. Takkanlah tak mati-mati lagi siput ini. Aku pun angkat tinggi-tinggi separas dengan mata. Sedang aku khusyuk membelek Chut Chut tanpa berkelip mata, ayah pun jerkah.

Hah!

Allahuakbar!

Tercampak si Chut Chut itu jauh dalam dua meter.

Aku terkejut. Terus termenangis. Maklumlah, boleh tahan sentimental juga waktu kecil-kecil dulu. Sekarang saja sudah kurang sentinya. Mentalnya masih ada. Kadang-kadang bila datang gilanya memang gila juga dibuatnya.

Sejak disergah, aku terus berhenti makan Chut Chut.

Aku rasa dia tak mati-mati walaupun setelah siap dimasak. Atau pun mungkin yang sebenarnya, tangan aku menggigil jadi si Chut Chut pun turut sama 'menggigil'. Dan disebabkan itulah agaknya aku nampak si Chut Chut itu bergerak menggelupur waemah bukan ia yang bergerak sebenarnya. Tapi tak apalah, aku tak nak makan dah siput itu.

Eh, sekejap.

Apa motif aku cerita pasal siput ini entahnya.

Biar aku fikir sekejap_

Sambung baca...

Kategori:

Sunday, December 06, 2009


_Mestilah blog orang. Takkanlah blog binatang pula.

Minta maaf.
Si Huzaimatus ini memang kerek dan tidak sopan.

Kadangkala bila tersinggah ke mana-mana blog yang agak berlainan sedikit isi, rupa dan strukturnya berbanding blog aku, memang pelbagai jenis perasaan yang timbul. Sekejap tenggelam. Sekejap timbul. Berulang-ulang. Dari kanan ke kiri. Dari kiri ke kanan.

Suka.
Duka.
Lapar.
Geram.
Kelakar.
Seronok.
Terharu.
Terkejut.
Sakit hati.
Sakit mata.
Sakit telinga.
Menitik air mata.
Menitik air hidung.

Semua jenis perisa ada. Klasifikasi untuk tontonan umum.

Tetapi.

Aku tahu. Dalam menziarahi blog dan menulis blog juga wujud adabnya. Adab menziarahi blog juga boleh diibaratkan seperti menziarahi tetamu. Bukankah menziarahi tetamu ada adabnya. Dan bukankah dalam Islam itu segala perihal ada adabnya. Dan kerana itu, Islam teramatlah lembut dan indah. Sentiasa membuatkan kita terasa selamat.

Dengan syarat.
Kenalah ikut segala suruhan Big Boss of The Universe dulu. Kan.

Ok.

Perihal adab menziarahi blog.

Ini aku reka sendiri saja. Aku main agak-agak saja. Dan ini bukan teori pun. Ini panduan aku sendiri. Aku samakan konsepnya dengan adab menziarahi tetamu. Lebih dan kurangnya sama saja. Tidak perlu ikut kalau tidak relevan dengan kamu. Bukan untuk disuruh ikut pun. Cuma sebagai tatapan dan pemberitahuan semata-mata.

1. Tinggalkan komen secara sopan
Ini. Alah, ibarat menyinggah ke rumah orang. Sebelum masuk, bagi salam sopan-sopan. Lepas tuan rumah benarkan masuk baru masuk. Mana ada orang menyinggah ke rumah orang lain sambil mengherdik dan memaki sumpah seranah bagai kan. Dan letaklah link blog kalau ada. Bolehlah membalas kunjung mengunjungi. Ibarat kunjung mengunjungi di musim perayaan Aidilfitri.

2. Anonymous
Orang yang sebegini, memang tidak tinggalkan apa-apa pautan sebagai lawatan balas. Barangkali kerana mahukan privasi. Dan tidak mahu dikenali. Tak apa. Aku pun faham. Aku tak kisah. Asalkan dapat berbahasa seperti seorang Muslim yang sopan. Cuma kadangkala, ada juga yang suka baling batu sembunyi tangan. Itu penakut namanya. Dan ada tuan rumah yang kisah dengan manusia sebegini. Dan ada juga yang tidak kisah. Aku tak apa. Aku tak kisah. Baling bom sembunyi kaki pun aku tak kisah.

I'm cool.
Ceh, perasan.

3. Aksesori Blog
Ini ibarat perhiasan yang wujud di dalam rumah. Ada kerusi dari England, meja dari Turki, lampu Chandelior, karpet Parsi, pasu bunga dari Cina dan perhiasan lain yang berkemungkinan besar Made in China juga. Ada blog yang tulisannya berwarna-warni. Lagu yang tiba-tiba keluar setiap kali tetamu menyinggah, lagu Selamat Datang aku panggil ini. Turut serta juga, logo dan gambar-gambar yang berkelip-kelip secara pukal diletakkan di sebelah kiri atau kanan atau atas atau bawah blog tersebut. Sehingga menyebabkan Internet Explorer atau Chrome atau Firefox atau Opera menjadi kejung. Dan terus pecah.

Senang saja.

Blog sebegini, cuma baca saja entrinya dan pastikan volume di komputer anda telah dibisukan terlebih dahulu. Setelah habis membaca entri, keluar secara sopan. Tidak perlulah memaki tuan rumah. Tetapi kalau terasa semacam ada penyakit hati dan geram yang ketara, tidak perlulah masuk blog sebegitu. Itu hak tuan rumah. Suka hati dialah nak hias macamana gaya pun. Kalau kamu sebagai tetamu tidak suka dan hilang selera, tak perlulah masuk dan kutuk-kutuk. Tak berapa nak sopan namanya itu. Undur diri secara sopan saja sudah. Dan tak perlu kembali lagi. Sekurang-kurangnya ada juga saringan penyakit darah tinggi.

Dan buat tuan rumah, sesungguhnya kesederhanaan itu lebih baik bukan.

4. Berkunjung tanpa mengharapkan balasan
Ini, orang sebut ikhlas namanya. Memanglah kita melawat blog orang bersama pautan blog. Namun, cukuplah sekadar menyinggah dan menghulurkan salam. Tidak perlulah memaksa tuan rumah berkunjung semula ke blog kita. Pandai-pandai dialah nanti. Kita serahkan saja pada yang pakar. Dan tak perlulah juga memaksa tuan rumah memacakkan pautan blog kita di blognya. Sepertimana yang aku taipkan, pandai-pandai dialah nanti. Kita serahkan saja pada yang pakar.

Ibarat berkunjung ke rumah jiran, "Hoi, aku dah lawat rumah kau. Kau kena lawat rumah aku pula. Jangan buat-buat lupa."

Tak manislah macam itu kan.

Sopan-sopan sudah. Barulah macam bangga sikit jadi umat Nabi Muhammad SAW. Itu bukan takat Americal Idol atau Malaysian Idol atau Indonesian Idol lagi dah. Itu seluruh alam punya idol. Contohilah akhlak baginda.

Kesopanan dan kesusilaan itu kena jaga. Bukan ke sudah diajar. Dalam rukun negara yang kelima pun ada. Walaupun aku cepat hilang ingatan, tetapi rukun negara itu antara perkara yang aku boleh ingat sampai mati. Mana tidaknya, setiap kali perhimpunan sewaktu sekolah rendah dahulu kala kena berdiri atas pentas mengetuai pembacaan ikrar. Ah, siapa yang pernah jadi pengawas sekolah saja boleh faham perasaan itu. Boleh tahan menggigil jugalah berdiri depan satu sekolah.

Ok, setel.

Selamat menziarahi blog makanya.

Semoga terjumpa blog-blog yang lebih bermanfaat daripada blog aku yang tak berfaedah ini. Jangan lawat sini selalu. Dikhuatiri berupaya meracuni mata-mata yang membaca. Dan bisa melumpuhkan sistem urat saraf manusia. Semoga dijauhi daripada segala nilai-nilai yang tak berapa nak murni dan boleh tahan keji di dalam blog ini.

Hah.

Dangerous bukan_

Sambung baca...

Kategori:

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.