Subscribe to my RSSSubscribe via Email
Facebook TwitterFlickrDeviantArt

Monday, July 27, 2009


_Terbentukku sebagai satu.

Lahirku sebagai satu.
Kembaliku sebagai satu.
Kepada Rabbiul A'lamin Yang Satu.

Hidup ini yang satu.
Titik permulaannya satu.
Titik penamatnya juga satu.
Kepada Rabbiul A'lamin Yang Satu.

Satu itu.

Bersendiri bukan ertinya.
Kesunyian juga bukan penemannya.
Kerana Rabbiul A'lamin itu tetap bersamanya.

Di dalam dunia ini.

Jika semua jiwa memalingkan muka darimu,
Jika semua jiwa memandang hina kepadamu,
Jika semua jiwa menjauhkan diri darimu,
Jika semua jiwa meninggalkanmu,

Cukup hanya Satu.
Hanya Rabbiul A'lamin bersamamu.

Yang tidak pernah berpaling.
Yang tidak pernah memandang hina.
Yang tidak pernah menjauhi.
Yang tidak pernah meninggalkan.
Yang sentiasa kasih.

Kerana Dia Yang Satu.

Dan itulah satu-satunya yang Satu.

Cukuplah hanya Satu.
Cukuplah hanya Satu.
Cukuplah hanya Satu.

Tarbiah Pencipta buat penyejuk jiwa.

Semoga tidak dibolak-balikkan hati setiap manusia.

Hanya Satu yang satu_

Kategori:

0 Responses to "Satu Yang Satu"

Post a Comment

Copyright 2010 Famia. Powered by Blogger. Contact me at harasxt_21@yahoo.com.